Rabu 27 Apr 2022 05:15 WIB

Perbedaan Hemat dan Pelit Menurut Ulama

Sikap hemat tidak ada kaitannya dengan sikap pelit.

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah
Sejumlah warga menikmati suasana matahari terbenam atau sunset di pesisir Pantai Lai-Lai Besi Kopan (LLBK) di Kota Kupang, NTT Ahad (3/4/2022). Perbedaan Hemat dan Pelit Menurut Ulama
Foto: Antara/Kornelis Kaha
Sejumlah warga menikmati suasana matahari terbenam atau sunset di pesisir Pantai Lai-Lai Besi Kopan (LLBK) di Kota Kupang, NTT Ahad (3/4/2022). Perbedaan Hemat dan Pelit Menurut Ulama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Orang yang hidup hemat akan selalu berhati-hati dalam membelanjakan keuangannya dan menggunakan uangnya secara bijak. Namun, Ulama asal Turki Badiuzzaman Said Nursi menjelaskan, ada perbedaan jauh antara sikap hemat dan pelit.

"Ada perbedaan yang sangat jauh antara sikap hemat dan pelit. Sebagaimana sifat rendah hati (tawadhu) yang merupakan akhlak terpuji berbeda dengan rendah diri yang merupakan akhlak tercela meskipun bentuk keduanya serupa. Juga, sebagaimana kewibawaan yang merupakan perilaku terpuji berbeda dengan kesombongan yang merupakan perilaku tercela, meskipun bentuk keduanya sama," jelas Nursi dikutip dari buku Misteri Puasa, Hemat, dan Syukur terbitan Risalah Nur Press.

Baca Juga

Demikian halnya dengan sikap hemat. Menurut Nursi, sikap hemat merupakan perilaku kenabian yang mulia. Bahkan, termasuk sumber tatanan hikmah Ilahi yang berlaku di alam ini. Sikap hemat tidak ada kaitannya dengan sikap pelit yang merupakan gabungan dari kerendahan, kebakhilan, keserakahan, dan ketamakan.

"Bahkan tidak ada hubungan sama sekali antara keduanya. Yang ada hanyalah kemiripan lahiriah semata. Berikut ini akan kami berikan sebuah contoh yang menguatkan hakikat tersebut," kata Nursi.

 

Pada suatu hari, Abdullah ibn Umar ibn al-Khattab yang merupakan anak sulung al-Faruq Khalifah Rasulullah terlibat dalam sebuah tawar-menawar yang cukup alot ketika melakukan transaksi di pasar hanya karena uang yang nilainya tidak lebih dari seribu rupiah. Hal itu dilakukan untuk menjaga prinsip hemat, serta untuk menjaga sifat amanah dan istiqamah yang merupakan modal sebuah bisnis.

Pada saat itu ada seorang sahabat lain yang melihatnya. Sahabat tersebut mengira Abdullah ibn Umar memiliki sifat pelit sehingga hal itu aneh baginya.

Sebab, bagaimana mungkin sifat tersebut melekat pada diri Abdullah ibn Umar, putra Amirul Mukminin dan putra seorang khalifah. Maka, ia pun membuntuti beliau hingga ke rumahnya untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya.

Tidak lama kemudian, sahabat itu menyaksikan Abdullah ibn Umar sedang bersama seorang fakir di depan pintu rumah. Mereka berdua saling berbicara dengan santun dan ramah. Setelah itu, Abdullah keluar dari pintu yang kedua dan berbicara dengan seorang fakir lainnya di sana.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement