Kamis 09 Nov 2023 19:44 WIB

20 Fakta Ungkap Gerbang Lod Palestina, Lokasi Terbunuhnya Dajjal Oleh Nabi Isa

Gerbang Lod di Palestina adalah lokasi terbunuhnya Dajjal

Dajjal/ilustrasi. Gerbang Lod di Palestina adalah lokasi terbunuhnya Dajjal
Foto: conmedisys.com
Dajjal/ilustrasi. Gerbang Lod di Palestina adalah lokasi terbunuhnya Dajjal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA—  Kisah tentang dikalahkannya Dajjal di Gerbang Lod banyak diriwayatkan dalam sejumlah hadits Nabi Muhammad SAW. 

Beberapa keterangan ini dapat diperoleh dari sejumlah hadits antara lain: 

Baca Juga

Pertama, 

  عن مجمع بن جارية الأنصاري رضي الله عنه؛ قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: «يقتل ابن مريم الدجال بباب لد»

 

Dari Majma’ bin Jariyah Al-Anshari, dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Isa Bin Maryam akan membunuh Dajjal Di Bab Lud (Gerbang Lod).” (Hr Ahmad, Turmudzi, Dan Nu’Aim Bin Hamad).

Kedua, 

 عن سالم، عن أبيه، قال: لا والله ما قال النبي صلى الله عليه وسلم لعيسى أحمر، ولكن قال: " بينما أنا نائم أطوف بالكعبة، فإذا رجل آدم، سبط الشعر، يهادى بين رجلين، ينطف رأسه ماء، أو يهراق رأسه ماء، فقلت: من هذا؟ قالوا: ابن مريم، فذهبت ألتفت، فإذا رجل أحمر جسيم، جعد الرأس، أعور عينه اليمنى، كأن عينه عنبة طافية، قلت: من هذا؟ قالوا: هذا الدجال، وأقرب الناس به، شبها ابن قطن " قال الزهري: رجل من خزاعة، هلك في الجاهلية

Dari Salim, dari ayahnya, dia berkata, “Tidak demi Allah, tidaklah Nabi SAW berkata soal Isa merah, Rasulullah SAW bersabda, “Ketika sedang tidur, aku bermimpi melakukan tawaf di Ka’bah. Lalu, ada seorang berambut lebat yang meneteskan air dari kepalanya, lalu aku tanyakan siapakah ini? Mereka menjawab, ‘Ibnu Maryam AS’.”

“Kemudian, aku berpaling dan melihat seorang laki-laki yang gemuk, berkulit merah, berambut keriting, matanya buta sebelah, dan matanya itu seperti buah anggur yang masak (tak bersinar). Mereka mengatakan, ‘Ini Dajal’. Dia adalah orang yang paling mirip dengan Ibnu Qathn.” Az-Zuhri mengatakan, pria ini berasal dari dari Khuza’ah, yang binasa pada masa jahiliyah.” (HR Bukhari dan Muslim).  

Republika.co.id mengumpulkan sejumlah fakta terkait dengan Gerbang Lod. Berikut penjabarannya:

1. Dalam hadits di atas diungkapkan bahwa Dajal akan dikalahkan Nabi Isa AS di Gerbang Lod. Di manakah letaknya? 

Menurut Dr Syauqi Abu Khalil dalam Athlas Hadith al-Nabawi, Lod atau Gerbang Lod adalah kota yang terletak di dekat Baitul Maqdis atau Elia di Palestina dekat Ramalah. “Dahulu, rombongan kafilah dari Syam (Suriah) yang menuju Mesir singgah di kota ini, begitu juga sebaliknya,” ujar Dr Syauqi.

2. Kini, Lod merupakan salah satu kota yang berkembang di dataran Sharon, yaitu 15 km di tenggara Tel Aviv, Israel. 

3. Lod yang dalam bahasa Arab adalah al-Ludd itu, konon menjadi tempat tinggal Suku Benyamin. Kota seluas 12.226 km per segi itu sudah muncul sejak Periode Kanaan. Temuan tembikar di daerah tersebut menunjukkan Kota Lod telah eksis sejak 5600 hingga 5250 sebelum Masehi. 

Dan sejak saat itu, Lod menjadi hunian bangsa Yahudi hingga penaklukan yang dilakukan oleh Romawi pada 70 Masehi. 

Baca juga: Mengapa Malaikat Jibril Disebut Ruh Kudus dalam Alquran?

4. Kota ini dikenal sebagai pusatnya pemikir dan pedagang Yahudi. Menurut peneliti sejarah, Martin Gilbert, Raja Dinasti Hasmonean Jonathan Maccabee dan saudara laki-lakinya, Simon Maccabaeus, memperluas daerah kekuasaannya di bawah kendali Yahudi, termasuk menaklukkan Kota Lod.

5. Pada 43 M, Gubernur Romawi untuk Suriah Cassius menjual penduduk Lod sebagai budak. Selama Perang Romawi-Yahudi I, Prokonsul Suriah, Cestius Gallus, menghancurkan kota tersebut dalam perjalanannya menuju Yerusalem pada 66 M. Dua tahun berikutnya, kota ini diduduki oleh Kekaisaran Vespasian.

Baca juga: Mengapa Malaikat Jibril Disebut Ruh Kudus dalam Alquran?

6. Selama Perang Kitos, tentara Roma mengepung Kota Lod dan mengganti namanya menjadi Lydda. Pada saat itu, terjadi pemberontakan Yahudi dipimpin oleh Julian dan Pappus. Lydda kemudian dikuasai dan banyak Yahudi yang dieksekusi. “Pembunuhan Lydda” sering digunakan sebagai kalimat pujian di dalam Talmud. 

 

sumber : Harian Republika
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement