Senin 09 Oct 2023 22:36 WIB

11 Adab yang Diajarkan Rasulullah SAW Ketika Buang Air Kecil atau Besar 

Islam mengajarkan adab-adab dalam buang air besar dan kecil

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Toilet Pria (ilustrasi). Islam mengajarkan adab-adab dalam buang air besar dan kecil
Foto: Republika/Musiron
Toilet Pria (ilustrasi). Islam mengajarkan adab-adab dalam buang air besar dan kecil

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Rasulullah SAW mengajarkan umatnya agar bertutur kata dan berperilaku sesuai dengan adab dan tuntunan dalam Islam. 

Termasuk ketika hendak membuang hajat, umat Islam dianjurkan untuk mengikuti cara Rasulullah SAW ketika buang hajat. 

Baca Juga

Berikut ini beberapa adab terkait dengan buang hajat  mengutip buku Nabi Muhammad sehari-hari karya Muhammad Ismail Al-Jawisy:  

1. Rasulullah SAW jikalau hendak buang hajat selalu membaca: 

 

بِسْمِ اللهِ اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِك من الْخُبْثِ وَالْخَبَائِثِ

"Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan jin laki-laki dan perempuan, serta dari kotoran dan perbuatan kotor setan yang terkutuk."

2. Dan jika keluar beliau membaca (menurut salah satu riwayat bacaan berikut:  غُفْرَانَكَ  ghufranak "Aku hanya mengharap ampunan-Mu."

3. Jika dalam perjalanan bersama para sahabat, kemudian beliau hendak buang hajat, maka ia akan memisahkan diri (dari kelompok sahabat) dan mencari tempat sehingga tidak terlihat, bahkan menjauh sampai sekitar dua mil. Kemudian, menutupinya dengan jerami atau daun pelepah kurma.

4. Adapun jika hendak membuang air kecil, Rasulullah SAW sebisa mungkin selalu mencari bagian tanah yang lunak dan lembut, jika keadaan tanah itu keras, diambilnya tongkat lalu tanah itu dipukul sampai berlubang kemudian melakukan hajatnya. 

Baca juga: Golongan Ini Justru akan Dilawan Alquran di Hari Kiamat Meski di Dunia Rajin Membacanya

5. Beliau buang air kecil sambil duduk dan tidak berdiri terkecuali karena darurat.

6. Sedang tata cara beliau dalam membersihkan dirinya selepas buang hajat yaitu menggunakan air atau terkadang batu, bahkan terkadang pula air dan batu bersamaan dengan menggunakan tangan kiri.

7. Dari tempat buang hajat, Rasulullah SAW keluar dengan kaki kanan setelah sebelumnya masuk melangkahkan kaki kiri terlebih dahulu, sambil membaca doa.

 

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement