Kamis 05 Jan 2023 04:55 WIB

Tiga Hal yang Harus Dikatakan Saat Mengunjungi Makam Nabi Muhammad

Seseorang harus mengirim salam kepada Nabi SAW dan kedua sahabatnya dengan sopan.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Pengunjung berziarah di depan makam Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar as Siddiq, dan Umar bin Khattab di Masjid Nabawi, Madinah, Arab Saudi. Tiga Hal yang Harus Dikatakan Saat Mengunjungi Makam Nabi Muhammad
Foto: Antara/Aji Styawan
Pengunjung berziarah di depan makam Nabi Muhammad SAW, Abu Bakar as Siddiq, dan Umar bin Khattab di Masjid Nabawi, Madinah, Arab Saudi. Tiga Hal yang Harus Dikatakan Saat Mengunjungi Makam Nabi Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengunjungi Madinah sering kali membawa kedamaian dan berkah di hati umat Muslim. Salah satu tempat terpenting untuk dikunjungi di sana adalah Masjid Nabawi, di mana terdapat makam Nabi Muhammad.

Selama berada di lokasi tersebut, sangat dianjurkan bagi peziarah yang mengunjungi Madinah untuk berdoa di masjid Nabi sekaligus mengunjungi makamnya dan mengirim salam kepadanya.

Baca Juga

Dalam Manaasik al-Hajj wa'l-'Umrah, Syaikh Ibnu Utsaimin mengatakan setelah (peziarah) berdoa setibanya di Masjid Nabawi sebanyak yang Allah kehendaki dia harus berdoa, dia harus pergi dan mengirim salam kepada Nabi Muhammad SAW dan dua sahabat, yaitu Abu Bakar dan 'Umar.

Dilansir di About Islam, Rabu (4/1/2023), setidaknya ada tiga hal yang wajib dilakukan saat seorang Muslim mengunjungi makam Rasulullah SAW.

 

1. Dia harus berdiri di depan makam Nabi Muhammad dan berkata, “Al-salaamu 'alayka ayyuha'l-Nabiyyu wa rahmat-Allaahi wa barakaatuhu." (Salam bagimu, ya Nabi, dan rahmat dan berkah Allah)

Jika ingin menambahkan sesuatu yang lebih pantas, hal ini tidak menjadi masalah. Seorang peziarah bisa menambahkan seperti:

“Al-salaamu ‘alayka ya khaleel-Allaah wa ameenahu ‘ala waheehi wa kheeratahu min khalqihi, ash-hadu annaka qad ballaghta al-risaalah wa addayta al-amaanah wa nasahta al-ummah wa jaahadta fi Allaahi haqqa jihaadihi.”

(Salam bagimu wahai sahabat Allah, orang yang Dia titipkan wahyu-Nya dan orang yang Dia pilih dari antara ciptaan-Nya. Aku bersaksi bahwa kamu menyampaikan risalah, menunaikan amanah, ikhlas menasehati umat dan berjuang dengan sekuat tenaga demi Allah).

Tetapi jika membatasi hanya pada salam pertama, hal itu juga disebut sudah bagus. Ibnu Umar biasa berkata: “Al-salaamu ‘alayka ya Rasool-Allah, al-salaam ‘alayka ya Aba Bakr, al-salaamu ‘alayka ya abati (Wahai ayahku)", lalu dia pergi.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement