Kamis 03 Nov 2022 03:41 WIB

Al-Shannah, Metode Penyimpanan Kurma Arab Saudi Selama Berabad-abad

Jika disimpan dengan benar, kurma bisa bertahan hingga empat tahun.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah
Al-Shannah, metode tradisional melestarikan kurma yang unik di Al Ula. Al-Shannah melibatkan kulit binatang kering yang diisi dengan kurma yang telah dicuci dan dikeringkan dan disimpan selama empat bulan atau hingga empat tahun. Al-Shannah, Metode Penyimpanan Kurma Arab Saudi Selama Berabad-abad
Foto: Arab News/Huda Bashatah
Al-Shannah, metode tradisional melestarikan kurma yang unik di Al Ula. Al-Shannah melibatkan kulit binatang kering yang diisi dengan kurma yang telah dicuci dan dikeringkan dan disimpan selama empat bulan atau hingga empat tahun. Al-Shannah, Metode Penyimpanan Kurma Arab Saudi Selama Berabad-abad

REPUBLIKA.CO.ID, AL ULA -- Ada beragam hal menarik di Al Ula, kota di Arab Saudi, selain batuan kuno dan resor mewah. Al Ula adalah kota bersejarah dan situs kuno yang menjadi rumah bagi 10 ribu hektare perkebunan kelapa sawit, yang terdiri dari 2,3 juta pohon palem yang menghasilkan 90 ribu ton kurma per tahun.

Wisatawan atau pengunjung dapat melihat petani di Al Ula yang mendemonstrasikan proses Al-Shannah, metode tradisional melestarikan kurma yang unik di Al Ula. Al-Shannah melibatkan kulit binatang kering yang diisi dengan kurma yang telah dicuci dan dikeringkan dan disimpan selama empat bulan atau hingga empat tahun.

Baca Juga

Prosesnya dimulai dengan penyembelihan domba atau kambing yang dibesarkan di peternakan. Keluarga petani menggunakan daging dan bagian lain untuk makanan dan bahan bakar, dan kulit hewan dibersihkan dan dikeringkan di bawah sinar matahari.

Kemudian digunakan sebagai tempat penyimpanan air selama satu tahun atau lebih. Ketika tidak lagi berfungsi, sekali lagi dikeringkan di bawah sinar matahari dan digunakan kembali untuk digunakan dalam proses Al-Shannah.

 

Hamed Al-Showikan, seorang ahli Al-Shannah, mengatakan jika disimpan dengan benar, kurma bisa bertahan hingga empat tahun. Karena kelembaban Al Ula yang rendah, kurma yang akan digunakan di Al-Shannah ditaburi dengan air tawar untuk menambah kelembaban dan membuatnya lebih berisi. Lalu secara alami dipanaskan di bawah sinar matahari sore. Saat siap, mereka dimasukkan ke dalam cangkang kering.

"Metode Al-Shannah berasal dari warisan kami, berusia lebih dari 300 tahun. Ayah dan kakek kami menggunakannya sebelum listrik. Begitulah cara mereka menyimpan kurma agar dapat digunakan selama bertahun-tahun. Ini penuh dengan karbohidrat, gula, semua mineral. Lembah Al Ula memiliki lebih dari 3 juta pohon palem," kata Al-Showikan.

Saat siap, semua dimasukkan ke dalam cangkang kering. Biji wijen, kayu manis, mint, atau bumbu dan rempah-rempah lainnya dapat ditambahkan untuk memberikan lebih banyak rasa pada campuran sebelum wadah ditutup. Setahun kemudian, kulitnya dirobek menggunakan pisau tajam dan isinya yang lengket, manis, dan bergizi dikeluarkan.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement