Selasa 21 May 2024 19:29 WIB

Mengapa Mencari Rezeki Harus dengan Cara Halal? Begini Penjelasannya

Setiap makhluk memiliki jatah rezeki masing-masing.

Rep: mgrol 151/ Red: Erdy Nasrul
Ilustrasi mencari rezeki dengan cara halal.
Foto: Republika/Prayogi
Ilustrasi mencari rezeki dengan cara halal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mencari nafkah yang halal berarti memperoleh penghasilan melalui cara-cara yang sesuai dengan norma dan aturan yang diakui, baik oleh hukum negara maupun agama. 

Dalam konteks Islam, misalnya, istilah halal merujuk pada segala sesuatu yang diperbolehkan dan tidak melanggar syariat. Usaha sendiri mengacu pada upaya individu untuk bekerja atau berbisnis tanpa bergantung pada orang lain secara berlebihan.

Baca Juga

Dalam hadis dijelaskan:

وَعَنْ اَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ:قَالَ رَسُولُ اللهِ:لأَنْ يَحْتَطِبَ اَحَدُكُمْ حُزْمَةً عَلَى ظَهْرِهِ خَيْرٌلَهُ مِنْ اَنْ يَسْأَلَ اَحَدًا فَيُعْطِيَهُ اَو يَمْنَعَهُ.

 

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya, seorang dari kalian pergi mencari kayu bakar yang dipikul di atas pundaknya itu lebih baik daripada meminta-minta kepada orang lain, baik diberi atau tidak. (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasa'i). 

Hadis ini mengandung makna mendalam mengenai pentingnya bekerja keras dan mencari nafkah dengan usaha sendiri, serta menjauhkan diri dari perilaku meminta-minta. Melalui hadis ini, umat Muslim diajarkan untuk menghargai usaha mandiri dan integritas dalam mencari nafkah.

Seperti halnya kisah Nabi Daud yang dijelaskan dalam salah satu hadis bahwa beliau tidak mau memakan sesuatu kecuali dari hasil usahanya sendiri.

Berikut bunyi hadisnya: 

 عَنْ اَبِى هُرَيْرَة َو عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم قَالَ: كَانَ دَاوُدُ عَلَيْهِ السَّلامُ لاَيَأْكُلُ اِلاَّ مِنْ عَمَلِ يَدِه

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Adalah Nabi Daud tidak makan, melainkan dari hasil usahanya sendiri.” (HR Bukhari). 

Oleh karena itu, nafkah yang diperoleh harus dengan cara yang halal, yakni tidak melanggar hukum-hukum syariat dan tidak merugikan orang lain. Misalnya menghindari praktik-praktik seperti riba, korupsi, penipuan, dan segala bentuk bisnis yang haram adalah suatu keharusan bagi seorang Muslim.

Setiap nafkah yang dihasilkan dengan cara-cara yang halal akan membawa dampak yang baik bagi kehidupan seseorang. Begitupun sebaliknya, nafkah yang diperoleh dengan cara yang haram akan membawa dampak buruk, baik di dunia maupun di akhirat.

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement