Sabtu 16 Sep 2023 12:14 WIB

7 Kunci Berhasilnya Dialog Orang Tua dan Anak Sesuai Tuntunan Islam

Dialog juga harus dilakukan dalam mendidik anak.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah
Orangtua murid mengantar anaknya ke sekolah di SD Negeri Anyelir 1 Depok ,Jawa Barat, senin (17/7/2023). Wali Kota Depok Mohammad Idris mengeluarkan surat edaran yang mengatur tentang hari pertama masuk sekolah. Salah satu poinnya yaitu mengimbau agar seluruh orang tua bisa mengantar anaknya pada hari pertama masuk sekolah. Selain itu juga memberikan kompensasi waktu kepada ASN di Lingkungan Pemerintah Daerah Kota Depok untuk mengantar putra dan putrinya ke sekolah. Hal ini bertujuan untuk mendukung implementasi Depok sebagai Kota Layak Anak.
Foto: Republika/Prayogi
Orangtua murid mengantar anaknya ke sekolah di SD Negeri Anyelir 1 Depok ,Jawa Barat, senin (17/7/2023). Wali Kota Depok Mohammad Idris mengeluarkan surat edaran yang mengatur tentang hari pertama masuk sekolah. Salah satu poinnya yaitu mengimbau agar seluruh orang tua bisa mengantar anaknya pada hari pertama masuk sekolah. Selain itu juga memberikan kompensasi waktu kepada ASN di Lingkungan Pemerintah Daerah Kota Depok untuk mengantar putra dan putrinya ke sekolah. Hal ini bertujuan untuk mendukung implementasi Depok sebagai Kota Layak Anak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dialog adalah dasar untuk mendidik manusia dan meyakinkan berbagai lapisan generasi, muda atau tua. Di dalam Alquran terdapat banyak dialog antara Allah dan malaikat, antara Allah dan rasul-Nya, dan antara rasul dan umatnya.

Misalnya, dialog antara Nabi Musa AS dengan Firaun. Lalu dialog antara Nabi Nuh, Hud, Shaleh, Luth, dan Syu'aib dengan kaumnya. Demikian pula dialog Nabi Ibrahim dengan kaumnya dan dengan Namrud, dan juga dengan putranya, Ismail.

Baca Juga

Termasuk Nabi Muhammad SAW, yang dalam banyak hadits menunjukkan adanya dialog antara Nabi Muhammad dan para sahabat. Nabi SAW memulai dengan pertanyaan lalu dijawab oleh para sahabat, kemudian diberi penjelasan oleh Nabi SAW.

Dialog juga harus dilakukan dalam mendidik anak. Namun, dalam berdialog dengan anak, ada beberapa hal yang penting diperhatikan. Berikut ini kunci keberhasilan dialog anatra orang tua dan anak, dikutip dari Akhbarona.

 

Tujuh kunci berhasilnya dialog antara orang tua dengan anak

1. Membangun kepercayaan

Dialog tentu harus didasari dengan rasa cinta dan keinginan berbuat baik untuknya. Bukan sekadar memaksakan pendapat atau mengeluarkan perintah. Anak akan kehilangan kepercayaannya padamu dan tidak memberitahumu apa pun setelah itu.

Ketika anak memberitahu sesuatu yang penting atau sebuah rahasia kepada orang tua, maka janganlah menceritakan kepada orang lain soal rahasia itu. Agar anak tidak kehilangan kepercayaan kepada orang tuanya, dan setelah itu tetap memberitahu apapun yang dialaminya kepada orang tua.

2. Jangan mengejek pendapat anak

Hargai ide yang dilontarkan oleh anak. Jangan mengejek pendapat anak, tidak peduli seberapa kecil atau remeh pendapatnya menurut orang tua. Sekalipun betapa sederhananya ide anak tersebut. Jika merendahkan gagasan anak, maka bisa menghancurkan perasaan anak itu, dan frustasi.

3. Berkomunikasi dengan lembut dan tenang

Jangan sampai marah atau melakukan kekerasan, atau memaksakan pendapat dengan paksa, atau membatalkan pendapat dan pemikiran anak. Sebaliknya, justru orang tua harus berdiskusi dengan anak.

Dengarkan anak dengan seksama...

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement