Senin 17 Jul 2023 18:12 WIB

Kaum dengan Tubuh Tinggi Menjulang dan Peradaban Unggul, Sayang Mereka Sekutukan Allah SWT

Kaum Ad mengingkari risalah tauhid yang didakwahkan Nabi Hud alahissalam

Rep: A Syalaby Ichsan / Red: Nashih Nashrullah
Madain Shaleh, Kota Kuno peninggalan dua peradaban. Kaum Ad mengingkari risalah tauhid yang didakwahkan Nabi Hud alahissalam
Foto: http://nabataea.net
Madain Shaleh, Kota Kuno peninggalan dua peradaban. Kaum Ad mengingkari risalah tauhid yang didakwahkan Nabi Hud alahissalam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Penghormatan yang dilakukan kaum ‘Ad terhadap patung-patung monumen atas kaum Nabi Nuh yang dibinasakan berubah menjadi penghambaan. Mereka mulai menyembah patung usai digoda setan. 

Salah satu penyembah patung itu adalah kaum 'Ad. Mereka dikenal memiliki tubuh yang tegak dan tinggi. Sampai-sampai, Alquran mengutip perkataan mereka. 

Baca Juga

فَأَمَّا عَادٌ فَاسْتَكْبَرُوا فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ وَقَالُوا مَنْ أَشَدُّ مِنَّا قُوَّةً ۖ أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّ اللَّهَ الَّذِي خَلَقَهُمْ هُوَ أَشَدُّ مِنْهُمْ قُوَّةً ۖ وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يَجْحَدُونَ فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيحًا صَرْصَرًا فِي أَيَّامٍ نَحِسَاتٍ لِنُذِيقَهُمْ عَذَابَ الْخِزْيِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَخْزَىٰ ۖ وَهُمْ لَا يُنْصَرُونَ 

“Adapun kaum 'Aad maka mereka menyombongkan diri di muka bumi tanpa alasan yang benar dan berkata: "Siapakah yang lebih besar kekuatannya dari kami?" Dan apakah mereka itu tidak memperhatikan bahwa Allah Yang menciptakan mereka adalah lebih besar kekuatan-Nya daripada mereka? Dan adalah mereka mengingkari tanda-tanda (kekuatan) Kami. Maka Kami meniupkan angin yang amat gemuruh kepada mereka dalam beberapa hari yang sial, karena Kami hendak merasakan kepada mereka itu siksaan yang menghinakan dalam kehidupan dunia. Dan Sesungguhnya siksa akhirat lebih menghinakan sedang mereka tidak diberi pertolongan.” (QS Fushilat ayat 15-16)

 

Imam Ibnu Katsir menyebutkan sanad kaum Ad, yakni A'd ib nu Iram ibnu Aus ibnu Sam ibnu Nuh. Mereka merupakan kabilah yang tinggal di negeri bernama al-Ahqaf, suatu padang yang di penuhi dengan gunung-gunung pasir. Mereka tinggal di kemah-kemah yang diperkuat dengan tiang-tiang kuat dan tinggi. 

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ إِرَمَ ذَاتِ الْعِمَادِ الَّتِي لَمْ يُخْلَقْ مِثْلُهَا فِي الْبِلَادِ "Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu ber buat terhadap kaum 'Ad? (Ya itu) penduduk Iram yang mempunyai bangunan-bangunan ting gi. Yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu di negerinegeri lainnya.'' (QS al-Fajr ayat 6-8).

Pada 1992, seorang arkeolog, Nicholas Clapp memburu jejak-jejak sebuah kabilah di tengah gurun pasir di Dhohar, Oman. Clapp penasaran dengan legenda Lost City of Atlantis versi Arab ini.

Menurut cerita suku badui kuno, kabilah itu dihancurkan Tuhan karena buah kezalimannya. 

Dengan meminjam satelit Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) dan peta kuno Ptolemeus, Clapp berhasil mendeteksi adanya jejak karavan di lokasi tersebut. Dia lantas menggali situs yang ada di balik 12 meter tanah itu. Inilah Iram, sebuah daerah kuno di mana kaum Ad tinggal.

Baca juga: Ketika Kabah Berlumuran Darah Manusia, Mayat di Sumur Zamzam, dan Haji Terhenti 10 Tahun

Kaum Ad mempunyai peradaban yang tinggi. Ini terlihat dari betapa indah ukiran yang mereka hasilkan di situs-situs Iram. Hanya, kecerdasan mereka tak se suai dengan iman. Mereka masih menyembah berhala.

Dalam kondisi itu Nabi Hud diutus. Hud AS mengingatkan kaum Ad untuk kembali menyembah Allah SWT seperti leluhurnya, Nabi Nuh AS. 

وَإِلَىٰ عَادٍ أَخَاهُمْ هُودًا ۚ قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۖ إِنْ أَنْتُمْ إِلَّا مُفْتَرُونَ “Dan kepada kaum 'Ad (Kami utus) saudara mereka, Huud. Ia berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Kamu hanyalah mengada-adakan saja.” (QS Hud ayat 50)   

Perkataan itu tidak berubah. Peringatan yang sama telah kem bali diucapkan seperti Adam, Idris, dan Nuh. Hanya, kaum Nabi Hud AS kerap mengejek utusan Allah itu SWT. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement