Senin 03 Jul 2023 07:44 WIB

Toleransi Bukan dengan Mencampur-campur Akidah Seperti Anggapan Kafir Makkah 

Toleransi adalah ajaran luhur dalam agama Islam

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah
Foto udara Masjid Al Azhar (kiri) dan Gereja Nazaret (kanan) di Jalan Gemini, Palangka Raya, Kalimantan Tengah (ilustrasi). Toleransi adalah ajaran luhur dalam agama Islam
Foto: ANTARA /Makna Zaezar
Foto udara Masjid Al Azhar (kiri) dan Gereja Nazaret (kanan) di Jalan Gemini, Palangka Raya, Kalimantan Tengah (ilustrasi). Toleransi adalah ajaran luhur dalam agama Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Orang-orang musyrik di Makkah sama sekali tidak menoleransi dakwah Nabi Muhammad SAW. Mereka juga nekat mempermalukan dan mencelakakan Rasulullah di tempat-tempat umum. 

Para pemuka Quraisy bahkan bertindak lebih jauh dengan menyiksa pemeluk Islam dari kalangan papa dan budak.

Baca Juga

Namun, jumlah pengikut agama ini justru makin bertambah banyak. Nabi SAW juga tidak mundur sedikit pun dari menyampaikan ajaran Islam. Sampai suatu ketika, pemimpin-pemimpin Quraisy merasa pertentangan frontal tidak begitu efektif. 

Ajaran tauhid kian diterima berbagai elemen masyarakat Makkah. Maka, bermufakatlah mereka hendak berunding dengan Rasulullah SAW.

Hal itu tergambar dalam konteks turunnya (asbabun nuzul) surat al-Kafirun, sebagaimana dijelaskan Buya Hamka dalam Tafsir al-Azhar. Perwakilan kaum kafir Quraisy mengusulkan kompromi. 

“Wahai Muhammad! Mari kita berdamai. Kami bersedia menyembah apa yang engkau sembah, tetapi engkau pun bersedia pula menyembah apa yang kami sembah. Dalam segala urusan di negeri kita ini, engkau akan turut serta bersama kami.”  

Allah SWT pun menurunkan surah al- Kafirun. Menurut Hamka, wahyu tersebut menegaskan bahwa persoalan akidah tidak dapat ditawar-tawar. 

Tauhid dan syirik merupakan dua hal yang berbeda. Tidak ada sinkretisme dalam Islam. Kompromi seperti yang diajukan para pemuka Quraisy bukanlah toleransi, melainkan upaya campur tangan terhadap keyakinan lain atau bahkan hegemoni atas urusan internal kaum minoritas.

 Baca juga: Masuk Islam, Zilla Fatu Putra Umaga Pegulat WWE Ini Beberkan Alasannya yang Mengejutkan

Di tengah tekanan masyarakat musyrik Makkah yang intoleran, Rasulullah SAW tetap bertahan. Beliau saat itu belum memegang kendali politik, sehingga serbaterbatas dalam membela para pengikutnya. 

Memang, keadaan umat Islam masih lemah. Mereka cenderung tidak berdaya dalam menghadapi kebijakan-kebijakan zalim dari para pemuka Quraisy.

Akhirnya, beberapa sahabat Nabi SAW harus pindah ke Habasyah hanya untuk bisa merasakan kebebasan beragama. 

Kondisi umat Islam mulai membaik sejak peristiwa hijrahnya Rasulullah ke Yastrib (Madinah). Di sana, beliau diangkat menjadi pemimpin negara, di samping keagamaan. Sejak saat itu, Nabi SAW dapat lebih aktif mencontohkan toleransi yang sesungguhnya.

sumber : Harian Republika
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement