Jumat 10 Mar 2023 05:38 WIB

Sosok Anak Kecil yang Mengundang Hujan Saat Makkah Dilanda Kemarau Panjang 

Tanda keistimewaan Nabi Muhammad SAW sudah tampak sejak kecil

Rep: Andrian Saputra / Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi Rasulullah Muhammad SAW. Tanda keistimewaan Nabi Muhammad SAW sudah tampak sejak kecil
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi Rasulullah Muhammad SAW. Tanda keistimewaan Nabi Muhammad SAW sudah tampak sejak kecil

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Keistimewaan dan kemuliaan Nabi Muhammad SAW telah ditampakkan juga sejak beliau masih usia belia.  

Ibnu Asakir mentakhrij dari Julhumah bin Arfathah, ia berkata, "Ketika aku tiba di Makkah, orang-orang sedang dilanda musim paceklik. Orang-orang Quraisy berkata, 'wahai Abu Thalib, lembah sedang kekeringan dan kemiskinan melanda marilah kita berdoa meminta hujan'." 

Baca Juga

Maka Abu Thalib keluar bersama seorang anak kecil yang seolah-olah wajahnya adalah matahari yang membawa mendung, yang menampakan awan sedang berjalan pelan-pelan. 

Di sekitar Abu Thalib juga ada beberapa anak kecil lainnya. Abu Thalib memegang anak kecil itu dan menempelkan punggungnya ke dinding Kabah. Jari-jemari Abu Thalib memegangi anak itu. 

 

Kemudian, langit yang tadinya bersih dari mendung, tiba-tiba saja mendung itu datang dari segala penjuru. Kemudian menurunkan hujan yang sangat deras, sehingga lembah-lembah terairi dan ladang-ladang menjadi subur. 

Abu Thalib mengisyaratkan peristiwa hal ini dalam syair yang dibacakannya, "Putih berseri meminta hujan dengan wajahnya, penolong anak yatim dan pelindung wanita janda." 

Anak kecil yang dibawa Abu Thalib adalah Nabi Muhammad SAW. Nabi Muhammad SAW sewaktu kecil sudah menampakan tanda-tanda Kerasulannya. 

Dikutip dari Sirah Nabawiyah yang ditulis Syekh Shafiyyurrahman Al-Mubarakfuri, diterjemahkan Kathur Suhardi, diterbitkan Pustaka Al-Kautsar, 2012. 

Dalam riwayat lain, ketika Nabi Muhammad SAW sudah diangkat menjadi Rasulullah. Beliau pernah melaksanakan sholat Istisqa yakni sholat sunnah yang dilaksanakan untuk meminta kepada Allah SWT agar diturunkan hujan. 

Baca juga: Muhammadiyah Resmi Beli Gereja di Spanyol yang Juga Bekas Masjid Era Abbasiyah

Suatu hari dikisahkan Nabi Muhammad SAW memerintahkan semua kaum Muslimin mengikutinya, termasuk para perempuan yang sedang haid. Ketika Nabi Muhammad SAW dan penduduk kota Madinah melakukan sholat minta hujan, sebelum doa selesai, mendung tiba kemudian turunlah hujan.

Riwayat lain menyebutkan, pada suatu ketika, Nabi Muhammad SAW melaksanakan khutbah Idul Fitri terlalu panjang, sehingga para jamaah gelisah karena terik Matahari. 

Lalu datanglah mendung atau awan tebal yang menutupi sinar Matahari hingga acara selesai. Untuk mengingatkan peristiwa ini dibangunlah sebuah masjid yang diberi nama Masjid Ghamamah, yang berarti awan atau mendung. Masjid ini terletak di arah barat daya Masjid Nabawi, sekitar 500 meter dari Masjid Nabawi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement