Ahad 19 Feb 2023 09:30 WIB

Tiga Hal Tentang Isra Miraj Nabi Muhammad

Nabi Muhammad melakukan perjalanan Isra Miraj.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Tiga Hal Tentang Isra Miraj Nabi Muhammad. Foto: Ilustrasi kaligrafi Nabi Muhammad
Foto: Dok Republika
Tiga Hal Tentang Isra Miraj Nabi Muhammad. Foto: Ilustrasi kaligrafi Nabi Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Perjalanan Isra Miraj adalah salah satu peristiwa besar dalam kehidupan Nabi Muhammad SAW. Peristiwa itu terjadi di masa-masa kesedihan Rasulullah, setelah kepergian Siti Khadijah dan Abu Tholib.

Jadi, peristiwa besar itu adalah pengalaman yang luar biasa dan membangkitkan semangat bagi Nabi. Lalu kapan tepatnya peristiwa itu terjadi?

Baca Juga

Dilansir dari About Islam, pada Sabtu (18/2/2023), beberapa ulama, termasuk Imam At-Tabari, berpendapat bahwa Perjalanan Malam terjadi pada tahun yang sama dengan Nabi SAW menerima wahyu pertama.

Sedangkan Imam An-Nawawi dan Al-Qurtubi berpendapat, itu terjadi lima tahun setelah dimulainya dakwah Nabi. Kemudian pendapat lain menetapkan 27 Rajab, 10 tahun setelah Nabi memulai misi besarnya sebagai tanggal pasti peristiwa itu, namun ulama lain mendukung waktunya mulai dari 12 hingga 16 bulan sebelum hijrah Nabi ke Madinah.

 

Tiga pendapat pertama ditolak oleh sebagian ulama atas dasar bahwa telah ditetapkan bahwa sholat wajib pada malam Al Isra' dan bahwa penetapan tersebut tidak terjadi pada masa Khadijah, istri Nabi, yang meninggal dunia di bulan Ramadhan, 10 tahun setelah Nabi memulai misi mulianya.

“Adapun pendapat yang lain, saya tidak menemukan dalil yang menguatkan. Namun, konteks Surat Al-Israa' menyiratkan bahwa ia diturunkan di akhir zaman selama fase Makkah,” kata Dosen Yurisprudensi dan Hadits di Universitas, Sheikh Safiur Rahman Al Mubarakpuri.

Kemudian apa yang terjadi selama perjalanan yang menakjubkan itu? Para ulama hadits melaporkan bahwa Nabi SAW ditemani oleh Malaikat Jibril menggunakan kendaraan Buroq lalu berangkat dari Masjidil Haram di Makkah pergi ke Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. Di sana, Nabi Muhammad memimpin semua nabi lainnya dalam doa.

Jibril lalu membawanya naik ke surga. Ketika mereka sampai di surga pertama Jibril meminta malaikat pelindung untuk membuka pintu surga pertama.

Itu dibuka dan Nabi Muhammad melihat Adam AS, nenek moyang umat manusia. Nabi SAW menyapanya dan Adam menyambut Nabi dan menyatakan keyakinannya pada kenabian Muhammad.

Nabi SAW melihat di sebelah kanan Adam ruh orang-orang yang bahagia di akhirat dan melihat ruh orang-orang yang terkutuk di sebelah kirinya.

Jibril kemudian naik bersama Nabi (SAW) ke langit kedua dan meminta untuk membuka pintu gerbang. Di sana, Nabi melihat dan memberi hormat kepada Nabi Yahya AS dan Nabi Isa AS. Mereka membalas salam, menyambutnya, dan mengungkapkan kepercayaan mereka pada kenabiannya.

Hal yang sama terjadi di setiap lapisan langit. Di langit ketiga, Nabi melihat Nabi Yusuf  dan beliau melihat Nabi Idris di langit keempat, lalu di langit kelima ada Nabi Harun dan langit ke enam ada Nabi Musa, kemudian langit ketujuh ada Nabi Ibrahim.

Ketika Nabi Muhammad meninggalkan Nabi Musa di langit keenam, Nabi Musa mulai menangis. Ditanya alasannya, dia menjawab bahwa meskipun Muhammad diutus setelah dia sebagai utusan, mereka yang akan masuk surga dari bangsa Muhammad lebih banyak jumlahnya daripada dari bangsa Musa.

Nabi kemudian dibawa ke Sidrat Al-Muntaha. Beliau juga diperlihatkan Al-Bait Al-Ma`mur yang setiap hari dihadiri oleh 70 ribu malaikat, para malaikat yang hadir tidak pernah meninggalkannya sampai hari kiamat.

Nabi Muhammad kemudian dibawa ke Hadratillah dengan sedekat mungkin. Di sana, Allah SWT memerintahkan 50 sholat harian untuk Nabi.

Dalam perjalanan pulang dia memberi tahu Nabi Musa bahwa para pengikutnya telah diperintahkan untuk sholat 50 kali sehari. Nabi Musa menasihatinya untuk meminta kepada Allah untuk mengurangi jumlahnya, karena umat Islam tidak akan tahan melakukan shalat sebanyak itu.

Nabi menoleh ke Jibril seolah meminta nasihatnya. Jibril mengangguk, "Ya, jika kamu mau," dan naik bersamanya kembali menghadap Allah Yang Mahakuasa.

Kemudian Allah SWT menguranginya menjadi 10 sholat. Nabi kemudian turun dan melaporkan hal itu kepada Musa, yang kembali mendesaknya untuk meminta pengurangan lebih lanjut.

Nabi sekali lagi memohon kepada Allah untuk mengurangi jumlahnya. Dia berulang kali menghadap Allah SWT atas saran Musa hingga sholatnya dikurangi menjadi lima saja.

Sekali lagi, Musa memintanya untuk memohon lebih banyak pengurangan, tetapi Nabi berkata ia malu untuk kembali memohon pengurangan jumlah sholat.

“Saya merasa malu (berulang kali meminta Tuhanku untuk mengurangi jumlah sholat harian.) Saya menerima dan pasrah pada Kehendak-Nya,” kata Nabi

Ketika Nabi melangkah lebih jauh, terdengar seorang berkata: “Aku telah memberlakukan ketetapan-Ku (Allah) dan meringankan beban hamba-hamba-Ku.”

Sesampainya kembali ke Makkah, Nabi SAW menceritakan peristiwa menakjubkan itu. Tentu saja orang-orang heboh pada saat itu, mereka menghujani Nabi dengan berbagai macam pertanyaan hingga cemoohan dari orang kafir

Mereka mengganggu Nabi dengan pertanyaan tentang deskripsi Masjid Al Aqsa di Yerusalem, di mana dia belum pernah pergi sebelumnya, dan mereka heran, jawaban Nabi memberikan informasi yang paling akurat tentang hal itu. Namun, mereka tidak menerima apa pun dan bertahan dalam kekafiran.

Namun, bagi Muslim sejati, tidak ada yang aneh dengan Perjalanan Isra Miraj itu. Allah Yang Mahakuasa, Yang cukup kuat untuk menciptakan langit dan bumi, pasti cukup kuat untuk membawa Rasul-Nya melampaui langit dan menunjukkan kepadanya secara langsung tanda-tanda-Nya yang tidak dapat diakses oleh orang lain.

Sikap percaya ini dicontohkan oleh Abu Bakar RA, yang ditantang oleh orang-orang kafir karena peristiwa ini untuk mempercayai apa yang dikatakan Nabi. Dia siap menjawab, "Ya, saya percaya akan hal itu."

Dilaporkan bahwa jawaban inilah yang membuatnya mendapatkan gelar terkenal As-Siddiq.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement