Jumat 14 Jan 2022 23:17 WIB

Syarat yang Penting Diperhatikan Saat Taklim di Hadapan Lawan Jenis

Taklim ustadz atau ustadzah di hadapan lawan jenis harus menjaga adab

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah
Majelis taklim ibu-ibu. Ilustrasi. Taklim ustadz atau ustadzah di hadapan lawan jenis harus menjaga adab
Foto:

Ketiga, suara wanita termasuk aurat, sehingga ketika berceramah tidak boleh menggunakan suara mendayu-dayu. Seorang ustadzah harus berceramah dengab tegas dan suara lantang bukan suara yang lembut.  

Keempat, tidak berlenggak-lenggok. Saat seorang ustadzah berceramah sembari berdiri tidak boleh melenggak lenggokkan tubuhnya. Boleh menggerakkan anggota tubuh seperlunya saja seperti mengangkat tangan. Sebagaimana dalam firman Allah dalam surat An Nur ayat 31:  

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَىٰ عَوْرَاتِ النِّسَاءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ 

“Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. 

Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau para perempuan (sesama Islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. 

Dan janganlah mereka mengentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.”

Tak hanya bagi ustadzah, Kiai Satori juga menyarankan agar jamaah Muslim menundukkan pandangan. Jika kewajiban wanita menjaga aurat maka bagi pria diwajibkan untuk menundukkan pandangan. Dalam surat An Nur ayat 30 disebutkan: 

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ۚ ذَٰلِكَ أَزْكَىٰ لَهُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ 

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sungguh, Allah Mahamengetahui apa yang mereka perbuat.” 

Di masa Rasulullah dan sahabat sepanjang pengetahuan Kiai Satori memang tidak ada wanita yang berceramah di hadapan pria. Namun Nabi sering diminta jamaah wanita untuk berceramah terkait masalah wanita.  

Di masa setelahnya, salah satu guru Imam Syafii pernah disebutkan terdapat seorang wanita. Yakni Nafisah binti Hasan bin Zaid bin Hasan bin Ali bin Abi Thalib. 

Suatu ketika pernah Imam Ahmad bin Hanbali ini mendatangi Sayyidah Nafisah untuk meminta doa. Sejak itu, rumah Sayyidah Nafisah kerap didatangi tamu dengan tujuan yang beragama. Dari minta diajarkan ilmu agama hingga minta didoakan layaknya Imam Ahmad bin Hanbali. 

Baca juga: Saat Tentara Salib Hancurkan Masjid Hingga Gereja di Alexandria Mesir

Sayyidah Nafisah kemudian berhijrah ke Mesir. Sayyidah Nafisah banyak mendapatkan kunjungan dari para ulama, termasuk Imam Syafi'i. Dari sinilah kemudian Imam Syafi'i berguru kepada beliau dan melakukan beragam diskusi agama seputar fikih, hadis, hingga persoalan-persoalan ibadah.

 

Intensitas diskusi antara keduanya pun menimbulkan hubungan yang kian rekat antara guru dengan murid. Kedekatan keduanya bahkan diekspresikan dalam wasiat Imam Syafi'i. Dalam wasiatnya, Imam Syafi'i meminta ketika kelak ia wafat maka beliau meminta Nafisah untuk menshalati jenazahnya. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement