Ahad 08 Aug 2021 07:02 WIB

Waktu Puasa Tasu'a dan Asyura', Niat, dan Keutamaannya

Hari Asyura juga disebut sebagai hari di mana Allah menurunkan ampunan

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ani Nursalikah
Waktu Puasa Tasua dan Asyura, Niat, dan Keutamaannya
Foto: Republika/Yogi Ardhi
Waktu Puasa Tasua dan Asyura, Niat, dan Keutamaannya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bulan Muharram adalah bulan yang agung dan penuh berkah. Muharram adalah bulan pertama dalam kalender hijriyah dan termasuk bulan-bulan haram (suci).

Tahun ini, 1 Muharram 1443 H yang menandai Tahun Baru Islam jatuh pada 10 Agustus 2021 M. Di bulan Muharram, ada berbagai amalan kebaikan yang disunnahkan untuk dikerjakan.

Baca Juga

Salah satu amalan sunnah yang dianjurkan dan bisa kita lakukan pada bulan Muharram adalah puasa Tasu'a dan 'Asyura. Berpuasa pada hari Asyura berarti puasa pada hari kesepuluh Muharram, sedangkan Tasu'a berarti hari kesembilan.

Puasa Asyura ini telah lebih dulu dilakukan Rasulullah SAW dan keluarga serta kerabatnya sebelum turun perintah puasa wajib Ramadhan. "Dari Ibnu Abbas Ra, bahwasannya Rasulullah SAW berpuasa pada hari Asyura' dan memerintahkan umatnya supaya berpuasa pada hari tersebut." (HR. Bukhari dan Muslim)

Ustadz Ahmad Sarwat dalam bukunya berjudul Puasa Bukan Hanya Saat Ramadhan menyebutkan hukum asal dari puasa asyura adalah wajib, namun kemudian kewajibannya dinasakh (dibatalkan) dengan kewajiban puasa Ramadhan. Sehingga, puasa Asyura hukumnya menjadi sunnah.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement