Selasa 23 Mar 2021 05:45 WIB

5 Pelajaran Terpenting dari Semut untuk Manusia

Semut merupakan makhluk kecil dengan segudang hikmah

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Semut merupakan makhluk kecil dengan segudang hikmah.  Semut
Foto: Pixabay
Semut merupakan makhluk kecil dengan segudang hikmah. Semut

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ada beberapa hikmah yang dapat dipetik dari semut. Hal ini didasarkan pada kisah antara Nabi Sulaiman AS dan semut. 

Kisah ini termaktub dalam surat An-Naml. Setidaknya ada lima pelajaran dari semut yaitu sebagai berikut.

Pertama, bahwa satu orang dapat kembali menghidupkan suatu bangsa. Maksudnya adalah, semut mengajarkan bahwa seseorang tidak boleh terlepas dari usaha pribadinya.

حَتَّىٰ إِذَا أَتَوْا عَلَىٰ وَادِ النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ "Hingga ketika mereka sampai di lembah semut, berkatalah seekor semut, “Wahai semut-semut! Masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak Sulaiman dan bala tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari." (QS An-Naml: 18)

 

Semut mengajarkan tentang arti upaya yang dimulai dari diri sendiri dan jangan meremehkan usaha yang hanya dilakukan satu orang untuk menyelesaikan masalah besar. Setiap individu memiliki kemampuan untuk melakukan banyak hal.

Kedua, mengutamakan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi. Ya, inilah yang dilakukan semut saat menghadapi masalah. Misalnya, kaki dan langkah manusia tentu menjadi ancaman berbahaya bagi semut karena bisa mati terinjak.

Baca juga : Katib Aam PBNU: NU Perlu Jernihkan Organisasi

Namun dalam kondisi itu semut tidak melarikan diri. Semut-semut justru berdiri menyerukan bangsanya untuk mencoba saling menyelamatkan, mengutamakan kepentingan bangsanya atas kepentingan dirinya sendiri.

Ketiga, adalah menikmati proses dan tidak mengharapkan hasil. Semut telah memberi contoh tentang nikmatnya berfokus pada proses, bukan pada hasil. Mereka punya energi atau kekuatan untuk mengerahkan segala upaya, maka kekuatan ini sebetulnya merupakan anugerah yang harusnya dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Bila merasa tidak puas pada hasilnya, maka ada kekurangan pada proses ikhtiar.  

Dalam hadits panjang riwayat Bukhari, Nabi Muhammad...

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement