Selasa 20 Feb 2024 05:45 WIB

Khawatir Berbuat Dosa Lagi Saat Niat Tobat, Ini Kata Al-Ghazali

Tobat harus disertai komitmen tidak lagi mengulang perbuatan dosa.

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Erdy Nasrul
Air mata tobat (ilustrasi).
Foto: Wordpress.com
Air mata tobat (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Allah memerintahkan manusia agar bertobat dalam Surah an-Nur ayat 31. Ayat tersebut berbunyi:

وَقُلْ لِّلْمُؤْمِنٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ اَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوْجَهُنَّ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلٰى جُيُوْبِهِنَّۖ وَلَا يُبْدِيْنَ زِيْنَتَهُنَّ اِلَّا لِبُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اٰبَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اٰبَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤىِٕهِنَّ اَوْ اَبْنَاۤءِ بُعُوْلَتِهِنَّ اَوْ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اِخْوَانِهِنَّ اَوْ بَنِيْٓ اَخَوٰتِهِنَّ اَوْ نِسَاۤىِٕهِنَّ اَوْ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُهُنَّ اَوِ التّٰبِعِيْنَ غَيْرِ اُولِى الْاِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ اَوِ الطِّفْلِ الَّذِيْنَ لَمْ يَظْهَرُوْا عَلٰى عَوْرٰتِ النِّسَاۤءِ ۖوَلَا يَضْرِبْنَ بِاَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِيْنَ مِنْ زِيْنَتِهِنَّۗ وَتُوْبُوْٓا اِلَى اللّٰهِ جَمِيْعًا اَيُّهَ الْمُؤْمِنُوْنَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ

Baca Juga

Wa qul lil-mu'mināti yagḍuḍna min abṡārihinna wa yaḥfaẓna furūjahunna wa lā yubdīna zīnatahunna illā mā ẓahara minhā walyaḍribna bikhumurihinna ‘alā juyūbihinn(a), wa lā yubdīna zīnatahunna illā libu‘ūlatihinna au ābā'ihinna au abnā'ihinna au abnā'i bu‘ūlatihinna au ikhwānihinna au banī ikhwānihinna au nisā'ihinna au mā malakat aimānuhunna awit-tābi‘īna gairi ulil-irbati minar-rijāli awiṭ-ṭiflil-lażīna lam yaẓharū ‘alā ‘aurātin-nisā'(i), wa lā yaḍribna bi'arjulihinna liyu‘lama mā yukhfīna min zīnatihinn(a), wa tūbū ilallāhi jamī‘an ayyuhal-mu'minūna la‘allakum tufliḥūn(a).

"Katakanlah kepada para perempuan yang beriman hendaklah mereka menjaga pandangannya, memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (bagian tubuhnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya. Hendaklah pula mereka tidak menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, ayah mereka, ayah suami mereka, putra-putra mereka, putra-putra suami mereka, saudara-saudara laki-laki mereka, putra-putra saudara laki-laki mereka, putra-putra saudara perempuan mereka, para perempuan (sesama muslim), hamba sahaya yang mereka miliki, para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Hendaklah pula mereka tidak mengentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung."

 

Namun, banyak orang khawatir saat ingin bertobat terlintas akan melakukan dosa kembali. 

Al Ghazali dalam bukunya Percikan Minhaj Al-'Abidin Mendaki Tanjakan Ilmu & Tobat mengatakan kekhawatiran seperti itu sejatinya adalah tipuan setan. Sebab, manusia tak mengetahui apakah setelah bertobat akan kembali berbuat dosa. Padahal, ada kemungkinan juga setelah bertobat akan meninggal sebelum kembali mengerjakan dosa. Sehingga orang tersebut meninggal dalam keadaan khusnul khotimah.

Hujjatul Islam menambahkan jika memang terdapat kekhawatiran melakukan dosa lagi, seharusnya benar-benar membulatkan tekad tidak melakukan dosa atau takut melakukan dosa.

Menurut Al Ghazali, kekhawatiran tersebut tidak perlu dipikirkan. Sebab, Allah akan dengan mudah memberikan karunianya untuk menyempurnakan maksud seseorang bertobat.

Seseorang harus menyadari dengan pembersihan dosa akan memberikan faedah yang sangat besar. Dengan begitu, menurut Al Ghazali, akan menghilangkan kekhawatiran menghilangkan melakukan dosa lagi saat mempunyai niat bertobat. 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement