Selasa 06 Feb 2024 03:50 WIB

Nabi Muhammad Jelaskan Mengapa tidak Pernah Makan Makanan Panas

Setiap perkataan dan tindakan Nabi Muhammad SAW menjadi contoh bagi umatnya.

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Ani Nursalikah
Hidangan Sate Klatak dan tongseng siap dinikmati di Pleret, Bantul, Yogyakarta, Sabtu (11/2/2023).
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Hidangan Sate Klatak dan tongseng siap dinikmati di Pleret, Bantul, Yogyakarta, Sabtu (11/2/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setiap perkataan dan tindakan Nabi Muhammad SAW dapat menjadi contoh bagi umatnya. Setiap tindakan Rasulullah penuh dengan akhlak mulia entah dalam hal kecil maupun besar. Di antara akhlak Nabi Muhammad yang patut dicontoh, yaitu ketika makan.

Al-Ghazali dalam bukunya Akhlak Mulia Rasulullah menjelaskan tentang akhlak Rasulullah ketika makan. Nabi Muhammad selalu memuji makanan yang diberikan orang lain.

Baca Juga

Sehingga si pemberi pemberiannya merasa dihargai. Seperti ketika Utsman bin Affan r.a memberikan makanan kepada Rasulullah.

Ketika itu, Utsman mempersembahkan makanan faaluudzaj. Nabi Muhammad memakan pemberian Utsman tersebut, lalu bertanya, "Makanan apakah ini, Ya Aba Abdullah?" Utsman menjawab, "Demi bapakku, engkau dan ibuku, kami jadikan samin dan madu dalam periuk lalu kami letakkan di atas api dan dimasak sampai mendidih. Kemudian kami masukkan tepung gandum yang telah digiling ke dalam periuk itu, lalu kami aduk-aduk dengan kayu hingga masak. Maka jadilah makanan itu seperti yang engkau lihat."

 

Maka beliau bersabda: "Sesungguhnya ini makanan yang baik".

Akhlak lainnya yang ditunjukkan Nabi Muhammad SAW ketika makan, yaitu tidak memakan makanan yang panas. Menurut Nabi Muhammad, makanan yang panas tidak mengandung keberkahan.

Rasulullah bersabda...

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement