Senin 15 Jan 2024 11:34 WIB

Yakin Bisa Adil Kalau Poligami? Ingat Pesan Nabi Muhammad Ini

Berpoligami merupakan hal yang dipersempit sebagai suatu perbuatan darurat.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah
Keluarga poligami
Foto: Ilustrasi
Keluarga poligami

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski poligami diperbolehkan dan dianggap sebagai ibadah sunnah bagi sementara ulama, bukan berarti laki-laki yang hendak berpoligami mengesampingkan keadilan terhadap istri-istrinya.

Dengan ganjaran ibadah sunnah ini, banyak hal yang menjadi konsekuensi yang perlu ditanggung, bahkan konsekuensinya tidaklah mudah. Salah satu aspek yang perlu digarisbawahi dari berpoligami adalah perihal keadilan pemberian tanggung jawab. Baik terhadap istri pertama, maupun istri selanjutnya, hingga anak-anaknya.

Baca Juga

Dalam hal keadilan ini, Nabi Muhammad SAW bahkan telah menegaskan secara tegas kepada umatnya. Dalam buku Muamalah Menurut Alquran, Sunah, dan para Ulama karya Muhammad Bagir dijelaskan mengenai sebuah hadits Nabi.

Telah diriwayatkan bahwa Nabi SAW pernah bersabda, “Barang siapa yang memiliki dua orang istri lalu dia lebih cenderung kepada salah seorang di antara keduanya, maka dia akan datang pada hari kiamat kelak dengan sebelah tubuhnya miring."

 

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Abu Daud, Imam Tirmidzi, Imam An-Nasa’I, dan Imam Ibnu Majah. Sementara kalangan Muslim yang mengacu pada pandangan bolehnya berpoligami kerap menggunakan Surat An-Nisa ayat 3.

Allah berfirman...

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement