Rabu 13 Dec 2023 18:53 WIB

Kisah Segelintir Kelompok Muslim yang Berkhianat pada Perang Salib

Tentara Salib khawatir setelah mereka kalah dalam Perang Salib Ke-6.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil
Suasana perang salib memperebutkan Yerusalem.
Foto: wikipedia
Suasana perang salib memperebutkan Yerusalem.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Perang di Gaza tidak hanya terjadi pada beberapa dekade sekarang ini, tetapi juga pada ratusan tahun yang lalu. Perang tersebut terjadi ketika Tentara Salib mulai merasakan ancaman terhadap kehadiran kaum Khwarezmia dan Ayyubiyah pada bulan Juli 1244.

Tentara Salib khawatir setelah mereka kalah dalam Perang Salib Ke-6 dalam menduduki Yerusalem. Mereka pun memutuskan untuk bersekutu dengan beberapa pengkhianat Ayyubiyah di Damaskus, Homs, dan Karak untuk menyerang kamp Ayyubiyah di dekat Gaza, yang disebut "Pertempuran Gaza".

Baca Juga

Tentara Salib berencana untuk memasuki Mesir dan membaginya di antara mereka. Lantas bagaimana kisah persekutuan antara pengkhianat kelompok Islam dan Tentara Salib ini, dan bagaimana akhir darinya?

Pertempuran Gaza, atau disebut juga Pertempuran Lavorbe atau Pertempuran Herbia jika mengacu pada nama wilayah tempat terjadinya pertempuran tersebut, adalah perang yang pihak pertamanya adalah Tentara Salib dengan didampingi oleh beberapa orang.

Sedangkan umat Islam kala itu terbagi dua. Pertama adalah umat Islam yang berbeda pendapat dari kaum Ayyubiyah. Kedua adalah kaum Ayyubiyah yang dipimpin oleh Abu al-Futuh, Sultan al-Salih Ayyub, beserta sebagian umat Islam.

Berdasarkan situs sejarah History Maps, yang membuka jalan terjadinya Pertempuran Gaza adalah masuknya Dinasti Ayyubiyah ke Yerusalem. Saat itu Tentara Salib merasa dikalahkan, lemah, dan terancam.

Sehingga mereka membentuk kekuatan serangan gabungan yang terdiri dari dari Ksatria Templar, Ksatria Istibariya, Ksatria Teutonik, Ordo Santo Lazarus, dan sisa pasukan dari Kerajaan Yerusalem. Juga ada pasukan pengkhianat umat Muslim dari Ayyubiyah di bawah pimpinan Al-Mansur Ibrahim, Al-Nasir Daoud, gubernur Homs, Al-Nasir Daoud, gubernur Karak, dan juga beberapa orang Badui di Yordania.

Tujuan tentara ini adalah untuk menghancurkan militer Ayyubiyah di daerah Harbia yang terletak di timur laut Gaza, dan kemudian menduduki Mesir dan membagi tanahnya di antara mereka.

Pasukan ini ditempatkan di bawah komando Walter IV, Pangeran Jaffa dan Ashkelon, berangkat dari Acre pada 4 Oktober 1244, untuk mencapai desa Harbia, tempat pertempuran terjadi pada tanggal 17 bulan yang sama.

Tentara Salib kala itu terdiri dari sekitar 1.000 pasukan dan 6.000 prajurit infanteri, selain sekitar 2.000 pasukan kavaleri Badui dari Yordania di bawah komando Sanqur al-Zahiri. Sedangkan tentara Ayyubiyah Mesir dipimpin oleh Panglima Rukn al-Din Baybars al-Salhi, yang dikenal kurang kuat dan kurang berpengalaman dibandingkan lawan-lawannya.

Pertempuran dimulai pada pagi hari 16 Oktober 1244, ketika para Tentara Salib melakukan operasi tabrak lari di beberapa posisi tentara Ayyubiyah yang masih berpegang teguh menjaga posisinya.

Keesokan paginya, Baybars al-Salihi mengirim pasukan Khwarezm ke garis tengah Sekutu untuk melawan pasukan Suriah dan mampu menghancurkan mereka, sebelum mereka pergi ke timur untuk melenyapkan pasukan Badui juga. Anggota suku Khwarezmian kemudian menyerang bagian belakang dan sayap pasukan Tentara Salib yang dipertahankan oleh infanteri yang tidak terorganisir.

Pasukan Tentara Salib bersenjata lengkap bertempur, dan butuh beberapa jam hingga perlawanan mereka runtuh. Lebih dari 16.000 tentara salib tewas. Dan lebih dari 800 kombatan ditawan, termasuk Walter IV dan William dari Chastelneuve, kepala rumah sakit, dan polisi dari Tripoli.

Dari pasukan Tentara Salib, hanya 33 Templar, 27 Hospitaller, dan tiga Ksatria Teutonik yang selamat. Sementara Philip Montfort dan Patriark Yerusalem Robert dari Nantes juga melarikan diri ke Ashkelon, menurut situs Teutonic Order.

Kemenangan Ayyubiyah atas aliansi besar Tentara Salib ini menimbulkan kekecewaan di kalangan orang-orang Eropa, dan merupakan tanda akan segera runtuhnya kekuatan Tentara Salib di Tanah Suci. Hal ini mendorong Paus Innosensius IV, pada Konsili Lyon Pertama pada tahun 1245, menyerukan Perang Salib baru, "Perang Salib Ke-7".

Pada tahun 1249, Louis IX, Raja Perancis, memimpin kampanye Perang Salib ke-7 melawan Mesir pada masa pemerintahan Sultan Ayyubiyah Al-Salih Najm al-Din Ayyub, yang tewas pada masa pendudukan Tentara Salib di Gerbang Damietta di Mesir utara.

Kampanye dimulai dengan Tentara Salib merebut kota Damietta, kemudian mereka berusaha maju menuju Kairo. Namun pasukan Mamluk mampu mengalahkan mereka di kota Mansoura dan kemudian Faraskur. Perang Salib ke-7 berakhir dengan kegagalan, Raja Louis IX ditangkap, dan diakhiri dengan kepergian Tentara Salib dari Mesir.

Saat ini, Pertempuran Gaza disebut sebagai kemunduran terbesar bagi Tentara Salib sejak Pertempuran Hattin, yang terjadi pada 4 Juli 1187. Mereka mengalami kekalahan telak dan terbunuhnya banyak bangsawan dan pejuang, termasuk ribuan pasukan Tentara Salib yang terkenal dengan kekuatan besar mereka.

Sumber:

https://arabicpost.net/%d9%85%d9%86%d9%88%d8%b9%d8%a7%d8%aa/2023/12/11/%d9%85%d8%b9%d8%b1%d9%83%d8%a9-%d8%ba%d8%b2%d8%a9-1244/

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement