Selasa 05 Dec 2023 07:50 WIB

Dengan Cara Terbaru Ini, Israel Memata-matai Pergerakan Setiap Orang Palestina

Israel terus memata-matai orang Palestina.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil
 Dengan Cara Terbaru Ini, Israel Memata-matai Pergerakan Setiap Orang Palestina. FOTO: tentara Israel di kendaraan tempur lapis baja di lokasi yang dirahasiakan dekat perbatasan dengan Jalur Gaza.
Foto: EPA-EFE/HANNIBAL HANSCHKE
Dengan Cara Terbaru Ini, Israel Memata-matai Pergerakan Setiap Orang Palestina. FOTO: tentara Israel di kendaraan tempur lapis baja di lokasi yang dirahasiakan dekat perbatasan dengan Jalur Gaza.

REPUBLIKA.CO.ID,YERUSALEM -- Amnesty Internasional mengatakan saat ini Israel telah menggunakan sistem pengenalan wajah eksperimental yang dikenal sebagai Red Wolf untuk melacak warga Palestina dan mengotomatiskan pembatasan ketat terhadap kebebasan bergerak mereka.

Dilansir di website Amnesty,   dalam laporan barunya, Automated Apartheid , organisasi tersebut mendokumentasikan bagaimana Red Wolf menjadi bagian dari jaringan pengawasan yang terus berkembang yang memperkuat kendali pemerintah Israel atas warga Palestina, dan membantu mempertahankan sistem apartheid Israel.

Baca Juga

Red Wolf dikerahkan di pos pemeriksaan militer di kota Hebron di Tepi Barat yang diduduki. Aplikasi ini dapat memindai wajah warga Palestina dan menambahkan mereka ke database pengawasan yang luas tanpa persetujuan mereka.

Amnesti International juga mendokumentasikan bagaimana penggunaan teknologi pengenalan wajah oleh Israel terhadap warga Palestina di Yerusalem Timur meningkat, terutama setelah terjadinya protes dan di daerah sekitar pemukiman ilegal. Baik di Hebron maupun Yerusalem Timur, teknologi pengenalan wajah mendukung jaringan kamera Closed-Circuit Television (CCTV) yang padat untuk menjaga warga Palestina dalam pengawasan tetap. 

 

Apartheid Otomatis menunjukkan bagaimana pengawasan ini merupakan bagian dari upaya yang disengaja oleh Israel untuk menciptakan lingkungan yang bermusuhan dan memaksa bagi warga Palestina, dengan tujuan agar mereka tidak masuk ke wilayah strategis. Israel menggunakan alat pengawasan canggih untuk meningkatkan segregasi dan mengotomatiskan apartheid terhadap warga Palestina. 

"Di wilayah H2 Hebron, kami mendokumentasikan bagaimana sistem pengenalan wajah baru yang disebut Red Wolf memperkuat pembatasan kejam terhadap kebebasan bergerak warga Palestina, menggunakan data biometrik yang diperoleh secara tidak sah untuk memantau dan mengendalikan pergerakan warga Palestina di sekitar kota,” kata Agnes Callamard. Sekretaris Jenderal Amnesty International belum lama ini.

Penduduk Palestina di wilayah pendudukan Yerusalem Timur dan Hebron menceritakan kepada dia bagaimana kamera pengintai yang ada di mana-mana telah melanggar privasi mereka, menekan aktifitas, mengikis kehidupan sosial, dan membuat mereka terus-menerus merasa terekspos. Selain ancaman kekerasan fisik yang berlebihan dan penangkapan sewenang-wenang, warga Palestina kini harus menghadapi risiko dilacak oleh algoritma, atau dilarang memasuki lingkungan mereka sendiri berdasarkan informasi yang disimpan dalam database pengawasan yang diskriminatif. 

Amnesti International menyerukan kepada Israel untuk mengakhiri pengawasan massal dan terarah terhadap warga Palestina dan mencabut pembatasan sewenang-wenang yang mereka terapkan terhadap kebebasan bergerak warga Palestina di seluruh wilayah Palestina, sebagai langkah penting menuju penghapusan apartheid.

Amnesti International juga menyerukan larangan global terhadap pengembangan, penjualan dan penggunaan teknologi pengenalan wajah untuk tujuan pengawasan. Organisasi tersebut baru-baru ini mendokumentasikan risiko hak asasi manusia terkait dengan teknologi pengenalan wajah di India dan Amerika Serikat, sebagai bagian dari kampanye Larangan Pemindaian .

Apartheid Otomatis berfokus pada Hebron dan Yerusalem Timur, satu-satunya kota di Wilayah Pendudukan Palestina yang memiliki pemukiman Israel di dalam wilayahnya. Laporan tersebut didasarkan pada bukti yang dikumpulkan selama penelitian lapangan pada tahun 2022, termasuk wawancara dengan warga Palestina; analisis materi sumber terbuka; dan kesaksian dari personel militer Israel saat ini dan mantan. Kesaksian ini diberikan oleh organisasi Israel Breaking the Silence , dan digunakan untuk menguatkan temuan Amnesti International tentang cara kerja sistem pengenalan wajah Israel.

Ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa Red Wolf terkait dengan dua sistem pengawasan yang dikelola militer lainnya, Wolf Pack dan Blue Wolf. Wolf Pack adalah database luas yang berisi semua informasi yang tersedia mengenai warga Palestina dari OPT, termasuk di mana mereka tinggal, siapa anggota keluarga mereka, dan apakah mereka ingin diinterogasi oleh otoritas Israel. Blue Wolf adalah sebuah aplikasi yang dapat diakses oleh pasukan Israel melalui ponsel pintar dan tablet, dan dapat langsung mengambil informasi yang disimpan dalam database Wolf Pack.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement