Senin 04 Dec 2023 18:16 WIB

Kunci Kemenangan Pasukan Islam Hadapi Tentara Salib yang Diakui Sarjana Barat

Jihad melawan hawa nafsu kunci keberhasilan perang lawan Tentara Salib

Lukisan para pasukan Salib yang berangkat dari sejumlah negara di Eropa .
Foto: Historia
Lukisan para pasukan Salib yang berangkat dari sejumlah negara di Eropa .

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Dalam maknanya yang lebih khusus, jihad bermakna perang di jalan Allah SWT. Salah satu kisah sukses jihad pernah diraih umat Islam di era Perang Salib.

Meskipun satu amal mulia, tapi tanpa kemuliaan pelakunya, kemuliaan jihad akan sirna. Jumlah besar juga tidak banyak membantu tercapainya kemenangan.

Baca Juga

Jihad baru berfungsi dengan baik serta mampu menampakkan keagungannya saat para pelakunya telah melakukan jihad ke atas dirinya sendiri (jihad al-nafs)

Dengan begitu, mereka dapat tampil ke atas panggung sejarah dengan kebersihan jiwa dan ketulusan pada Tuhannya. Inilah yang kemudian terjadi di dunia Islam dan memungkinkan mereka untuk melakukan perubahan besar pada masa-masa berikutnya.

 

Adalah Imam Abu Hamid al-Ghazali (w 1111), salah satu ulama yang berperan penting dalam melakukan inisiatif ini. Ia berusaha meluruskan penyimpangan- penyimpangan yang terjadi di dunia Islam serta berusaha menunjukkan jalan yang perlu diambil oleh kaum Muslimin.

Al-Ghazali kemudian memilih jalan para sufi yang pada esensinya mengajak pada jihad al-nafs. Ia tidak menyerukan jihad untuk berperang dengan musuh karena tampaknya ia menyadari bahwa tanpa adanya kesuksesan dalam jihad al-nafs, kemuliaan jihad militer akan sulit untuk dicapai.

Apa yang dilakukan al-Ghazali ini pada dekade-dekade berikutnya bergulir menjadi gerakan perbaikan (islah) yang mencapai puncaknya pada satu generasi berikutnya, yaitu pada era Syekh Abdul Qadir al-Jilani (w 1166).

Pada era tersebut, kebanyakan ulama menyatukan fikih dan kezuhudan di dalam dirinya, perpecahan mazhab telah digantikan oleh ukhuwah Islamiyah, serta berdiri banyak madrasah yang melahirkan generasi baru, generasi yang kemudian melahirkan tokoh seperti Shalahuddin al-Ayyubi (w 1193).

Hal ini dijelaskan dengan sangat baik oleh Dr Majid Irsan al-Kilani di dalam bukunya, Hakadza Dzahara Jilu Shalahuddin. Generasi baru yang dilahirkan gerakan islah itu kemudian menjalankan fungsi jihad dengan baik dan efektif serta mampu menampilkan wajah Islam yang rahmatan lil ’alamin. Semua itu bermula dari jihad al-nafs.

Perubahan yang terjadi sejak era al- Ghazali berlangsung secara gradual dan relatif lama. Namun, dampaknya juga lebih panjang dan berkesan. Perubahan itu mulai terasa saat terjadi Perang Salib II pada 1147-1148.

Baca juga: Heboh Wolbachia, Ini Tafsir dan Rahasia Nyamuk yang Diabadikan Alquran Surat Al-Baqarah

Saat itu kaum Muslimin kembali bersatu. Orang-orang Frank justru mulai saling menjegal. Pada masa ini muncul seorang pemimpin yang saleh dan adil di Suriah, yaitu Nuruddin Mahmud Zanki (w. 1174).

Ia merupakan buah gerakan islah para ulama, dan pada gilirannya meneruskan gerakan perbaikan itu di wilayah yang dipimpinnya. Ia adalah atasan sekaligus pendahulu Shalahuddin.  

Sebagai Muslim yang taat, Nuruddin...

 

sumber : Harian Republika
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement