Jumat 22 Sep 2023 15:23 WIB

Adab Buang Hajat dalam Islam: Tutuplah Kepalamu

Hendaklah Muslim selalu ber-istibra'.

Rep: Mabruroh/ Red: Muhammad Hafil
Kamar mandi hotel (Ilustrasi). Biasanya, hotel menyediakan sabun, sampo, dan pasta gigi gratis untuk sekali pakai. Mengusung pariwisata berkelanjutan, sejumlah hotel di Spanyol mulai meniadakan fasilitas gratis tersebut.
Foto: Republika/Reiny Dwinanda
Kamar mandi hotel (Ilustrasi). Biasanya, hotel menyediakan sabun, sampo, dan pasta gigi gratis untuk sekali pakai. Mengusung pariwisata berkelanjutan, sejumlah hotel di Spanyol mulai meniadakan fasilitas gratis tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Islam mengajarkan dengan baik segala aspek kehidupan manusia, termasuk adab ketika hendak buang air. Sehingga seorang Muslim harus memahami adab ketika hendak buang air besar atau kecil, karena Islam sangat mengutamakan kebersihan.

Menurut Asy-Syeikh Abdullah bin Alawi al-Haddad dalam bukunya Risalah Mu'awanah, mengatakan bila seorang Muslim hendak masuk kamar mandi untuk buang air kecil atau besar, maka pakailah sandalmu dan tutuplah kepalamu, dahulukan kaki kiri ketika hendak masuk dan kaki kanan ketika keluar. kemudian bacalah doa ini ketika hendak memasuki kamar mandi:

Baca Juga

 َللّٰهُمَّ اِنّىْ اَعُوْذُبِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَآئِثِ

"Dengan menyebut asma Allah, aku berlindung dengan-Mu (ya Allah) dari setan laki-laki dan perempuan."

 

Dan jika hendak keluar, bacalah:

 غُفْرَانَكَ الْحَمْدُ لِلهِ الذي أَذْهَبَ عَنِّيْ الْأَذَى وَعَافَانِيْ

"Aku mohon ampunanmu ya Allah. Segala puji bagi Allah, Zat yang telah menghilangkan kotoran dariku, dan telah memberi kesehatan kepadaku."

Syeikh Abdullah juga melarang Muslim berzikir di dalam kamar mandi, kecuali dalam hati. Saat buang hajat juga dilarang membawa tulisan yang berisikan nama Allah Swt untuk memuliakan dan mengagungkan-Nya.

Selain itu juga dilarang bermain-main dan berbicara kecuali dalam keadaan terpaksa serta jangan membuka pakaian kecuali bagian yang sekiranya dikhawatirkan terkena najis.

Ketika buang air kecil atau besar, tutuplah dirimu sehingga tak terlihat oleh orang lain, dan menjauhlah supaya suara dan bau kotoran tidak didengar dan tercium orang lain serta jangan menghadap kiblat saat buang air kecil dan membelakanginya ketika buang air besar.

Dalam keadaan yang mendesak dan terpaksa, kita diperbolehkan untuk meninggalkan etika-etika di atas.

Janganlah kencing di air yang tidak mengalir walaupun air itu banyak, kecuali dalam keadaan terpaksa. Dilarang pula buang air di atas tanah yang keras dan kencing pada tempat bertiupnya angin.

Jika seorang Muslim dapat melaksanakan ketentuan-ketentuan tersebut, maka pasti selamat dari siksa kubur.

Hendaklah Muslim selalu ber-istibra', membersihkan sisa air kecil, tetapi jangan sampai menimbulkan was-was.

Cara ber-istibra' ialah dengan berdehem dan memijat alat vital dengan perlahan hingga ia yakin bahwa tak ada lagi sisa di dalamnya.

Hendaklah engkau selalu beristinja' dengan batu terlebih dahulu lalu dengan air. Jika harus memilih antara keduanya, maka airlah yang lebih utama. Beristinja' pada qubul lebih utama dengan air lalu dengan batu.

Setelah beristinja', bacalah:

اَللّٰهُمَّ حَسِّنْ فَرْجِىْ مِنَ الْفَوَاخِشِ وَظَهِّرْ قَلْبِيْ مِنَ النِّفَاقِ

"Ya Allah, jagalah alat kelaminku dari kejahatan dan sucikanlah hatiku dari kemunafikan."

Hendaklah engkau selalu mengerjakan sesuatu dengan anggota kanan. kecuali untuk menghilangkan najis dan kotoran, atau pada saat memasuki tempat-tempat kotor, maka dahulukan anggota kiri.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement