Kamis 21 Sep 2023 21:01 WIB

Pahala tak Terhingga Bagi yang Sabar Saat Ditimpa Musibah 

Ada pahala bagi yang sabar saat ditimpa musibah.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil
Sabar/ilustrasi
Sabar/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA --  Syekh Muhammad Nawawi bin Umar al-Banteni dalam buku Nashaihul Ibad menjelaskan sabda Nabi Muhammad SAW terkait orang-orang yang bersabar saat tertimpa musibah. Mereka yang bersabar saat tertimpa musibah atau menerima qada dan qadar akan mendapatkan pahala yang tidak terhitung jumlahnya.

Nabi Muhammad SAW bersabda, "Jika kiamat telah tiba maka timbangan diletakkan. Kemudian ahli sholat didatangkan, maka dipenuhi pahala-pahala mereka sesuai perhitungan mizan. Kemudian didatangkan orang-orang yang berpuasa dan diberikan pahala mereka sesuai dengan perhitungan mizan." 

Baca Juga

"Akhir?nya didatangkan orang-orang yang sewaktu hidup di dunia ditimpa musibah. Untuk mereka tidak diperhitungkan dengan mizan dan tidak juga dibentangkan kepada mereka catatan amalnya. Kemudian mereka diberi pahala sepenuhnya tanpa hitungan. Sehingga orang-orang yang selamat mengharapkan memperoleh kedudukan seperti mereka karena banyaknya pahala dari Allah SWT."

Sabda Nabi Muhammad SAW tersebut di atas menegaskan bahwa amal sholat, puasa dan haji semuanya itu akan diperhitungkan dalam timbangan amal. Tetapi ada amal perbuatan yang tidak diperhitungkan sama sekali, yaitu orang-orang yang sewaktu hidup di dunia tertimpa suatu musibah. Kemudian mereka sabar menghadapinya. 

Sehingga pada hari kiamat orang-orang yang sewaktu di dunianya senantiasa berada dalam kesenangan, kemudahan dan kekayaan mereka mengharapkan dapat seperti orang-orang yang ditimpa musibah, karena banyaknya pahala yang diberikan oleh Allah SWT kepada mereka.

Dilansir dari kitab Nashaihul Ibad yang diterjemahkan Abu Mujaddidul Islam Mafa dan diterbitkan Gitamedia Press, 2008.

Alquran juga mengingatkan Nabi Muhammad SAW dan kaum Muslimin terhadap kisah kesabaran Nabi Ismail, Idris dan Zulkifli. Kesabaran dan kesalehan tiga Nabi ini menjadi contoh. Hal ini dijelaskan dalam Surah Al-Anbiya Ayat 85 dan tafsirnya.

وَاِسْمٰعِيْلَ وَاِدْرِيْسَ وَذَا الْكِفْلِۗ  كُلٌّ مِّنَ الصّٰبِرِيْنَ ۙ

(Ingatlah pula) Ismail, Idris, dan Zulkifli. Mereka semua termasuk orang-orang sabar. (QS Al-Anbiya: 85)

Dalam penjelasan Tafsir Kementerian Agama, ayat ini menerangkan bahwa Allah memperingatkan Rasulullah SAW dan kaum Muslimin dengan kisah Nabi Ismail, Idris dan Zulkifli, yang kesemuanya adalah orang-orang yang sabar dalam menghadapi musibah yang menimpa diri mereka masing-masing. 

Berkat kesabaran dan kesalehan mereka maka Allah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada mereka. Nabi Ismail Alaihissalam, putra Nabi Ibrahim dari istrinya Siti Hajar, telah terbukti kesabarannya ketika ia hendak disembelih ayahnya sebagai korban atas perintah Allah. 

Nabi Ismail juga sabar dan ulet untuk hidup di daerah tandus dan gersang. Setelah ayahnya menempatkan dia bersama ibunya di Makkah, di tengah-tengah jazirah Arab yang gersang. 

Kemudian Nabi Ismail dengan sabar pula menunaikan tugasnya yang berat membangun Kabah dan Baitullah bersama ayahnya. Maka Allah memberikan penghormatan dan kemulian yang tinggi kepada Nabi Ismail, yaitu dengan diangkatnya salah seorang keturunannya menjadi Nabi dan Rasul Allah yang terakhir, yaitu Nabi Muhammad SAW. 

Adapun Nabi Idris, adalah juga seorang yang saleh dan sabar. Ia diutus menjadi Rasul sesudah Nabi Syis dan Nabi Adam Alaihissalam. Banyak orang mengatakan bahwa Nabi Idris ini yang mula-mula pandai menjahit pakaian, dan mula-mula memakai pakaian yang dijahit, sedang orang-orang yang sebelumnya hanya memakai pakaian dari kulit binatang dan tidak dijahit. 

Mengenai Nabi Zulkifli, menurut pendapat kebanyakan ahli tafsir, dia adalah seorang Nabi pula, dan putra dari Nabi Ayyub Alaihissalam. Allah mengutusnya menjadi Nabi sesudah ayahnya. 

Nabi Zulkifli menjalankan dakwahnya mengesakan Allah baik dalam akidah maupun dalam ibadah. Selama hidupnya ia berdiam di negeri Syam, ia merupakan Nabi yang saleh dan sabar. Nabi Zulkifli dari kalangan Bani Israil. 

Pada akhir ayat ini, Allah menegaskan bahwa Nabi Ismail, Idris dan Zulkifli telah dimasukkan-Nya dalam lingkungan rahmat-Nya, dan ditempatkan-Nya dalam surga Jannatuna`im, sebagai balasan atas kesabaran dan kesalehan mereka.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement