Selasa 23 May 2023 11:36 WIB

Akibat tak Ikut Seruan Nabi Muhammad untuk Makan dengan Tangan Kanan

Boleh makan dengan tangan kiri jika ada penyakit yang tangan kanan tak bisa dipakai.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
 Akibat tak Ikut Seruan Nabi Muhammad untuk Makan dengan Tangan Kanan. Foto:  Makanan sehat (ilustrasi)
Foto: www.pixabay.com
Akibat tak Ikut Seruan Nabi Muhammad untuk Makan dengan Tangan Kanan. Foto: Makanan sehat (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Agama islam mengajarkan kepada umatnya berbagai aspek kehidupan manusia, termasuk dalam urusan makan. Umat islam diperintahkan untuk makan menggunakan tangan kanan. Namun ada pula orang yang menentang perintah ini.

Dikutip dari Buku Adab-Adab Makan Seorang Muslim oleh Dr. Aris Munandar S.S., M.P.I, Dari Salamah bin Akwa radhiyallahu ‘anhu beliau bercerita bahwa ada seorang yang makan dengan menggunakan tangan kiri di dekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Melihat hal tersebut Nabibersabda, “Makanlah dengan tangan kananmu.”

Baca Juga

“Aku tidak bisa makan dengan tangan kanan,” sahut orang tersebut. Nabi lantas bersabda, “Engkau memang tidak biasa menggunakan tangan kananmu.” Tidak ada yang menghalangi orang tersebut untuk menuruti perintah Nabi kecuali kesombongan. Oleh karena itu orang tersebut tidak bisa lagi mengangkat tangan kanannya ke mulutnya.” (HR Muslim no. 2021)

Dalam riwayat Ahmad no. 16064 dinyatakan, “Maka tangan kanan orang tersebut tidak lagi bisa sampai ke mulutnya sejak saat itu.” Imam Nawawi mengatakan, “Hadits ini menunjukkan bahwa kita diperbolehkan untuk mendoakan kejelekan terhadap orang yang tidak melaksanakan aturan syariat tanpa aturan yang bisa dibenarkan.

 

Hadits di atas juga menunjukkan bahwasanya amar ma’ruf nahi munkar itu dilakukan dalam segala keadaan. Sampai-sampai meskipun sedang makan. Di samping itu hadits di atas juga menunjukkan adanya anjuran mengajari adab makan terhadap orang yang tidak melaksanakannya (Syarah shahih Muslim, 14/161)

Meskipun demikian jika memang terdapat alasan yang bisa dibenarkan yang menyebabkan seseorang tidak bisa menikmati makanan dengan tangan kanannya karena suatu penyakit, maka diperbolehkan makan dengan menggunakan tangan kiri. Dalilnya firman Allah, “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (QS. al-Baqarah: 286)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement