Ahad 30 Apr 2023 03:12 WIB

Kisah Nabi Muhammad Diludahi Orang Hingga Pelakunya Masuk Islam

Nabi Muhammad kerap diludahi oleh seseorang.

 Kisah Nabi Muhammad Diludahi Orang Hingga Pelakunya Masuk Islam. Foto:  Ilustrasi kaligrafi Nabi Muhammad
Foto: Dok Republika
Kisah Nabi Muhammad Diludahi Orang Hingga Pelakunya Masuk Islam. Foto: Ilustrasi kaligrafi Nabi Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID,MAKKAH -- Pada Alquran surat Al Ahzab ayat 21 menyebutkan "Sungguh, dalam diri Nabi terdapat teladan yang baik". Teladan beliau bahkan ketika sedang disakiti oleh orang yang tak suka padanya.

Nabi Muhammad menghadapinya dengan penuh kesabaran. Sebagai contoh, setiap kali Rasulullah melintas di depan rumah seorang wanita tua, beliau selalu diludahi oleh wanita tua itu.

Baca Juga

Suatu hari, saat Rasulullah SAW melewati rumah wanitu tua itu, beliau tidak bertemu dengannya. Karena penasaran, beliau pun bertanya kepada seseorang tentang wanita tua itu. Justru orang yang ditanya pun malah heran, mengapa Rasulullah menanyakan kabar tentang wanita tua yang telah berlaku buruk kepadanya.

Setelah Rasulullah mendapatkan jawaban, wanita tua yang biasa meludahinya itu ternyata sedang sakit. Bukannya gembira, justru beliau memutuskan untuk menjenguknya. Wanita tua itu tidak menyangka jika Rasulullah mau menjenguknya.

 

Bahkan, ketika si wanita tua itu sadar bahwa manusia yang menjenguknya adalah orang yang selalu diludahinya setiap kali melewati depan rumahnya, si wanita tua itu pun menangis di dalam hatinya, "Duhai, betapa luhur budi manusia ini. Kendati tiap hari aku ludahi, justru dialah orang pertama yang menjengukku kemari."

Dengan menitikkan air mata haru dan bahagia, si wanita tua itu lantas bertanya, "Wahai Muhammad, mengapa engkau menjengukku, padahal tiap hari aku meludahimu?" Rasulullah menjawab, "Aku yakin engkau meludahiku karena engkau belum tahu tentang kebenaranku. Jika engkau telah mengetahuinya, aku yakin engkau tidak akan melakukannya."

Mendengar jawaban bijak dari Rasulullah, wanita tua itu pun menangis dalam hati. Dadanya sesak, tenggorokannya terasa tercekat. Kemudian dengan penuh kesadaran, ia pun berkata, "Wahai Muhammad, mulai saat ini aku bersaksi untuk mengikuti agamamu." Lantas, wanita tua itu pun mengikrarkan dua kalimat syahadat, "Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah." Subhanallah.

Demikianlah sebagian kisah manusia agung, Nabi Muhammad SAW. Masih banyak kisah lainnya yang hendaknya terus digali, disosialisasikan, diteladani, dan diejawantahkan di tengah-tengah kehidupan masyarakat. Wallahu a'lam.

 

 

sumber : Dok Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement