Selasa 07 Mar 2023 06:13 WIB

Bagaimana Cara Menentukan Awal Ramadhan?

Pemantauan hilal biasa digunakan untuk menentukan awal Ramadhan.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil
Mencari Hilal untuk menentukan awal Ramadhan/Ilustrasi
Foto: AP/Joshua Paul
Mencari Hilal untuk menentukan awal Ramadhan/Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Awal bulan Ramadhan diperkirakan tak sampai dua pekan lagi. Untuk penentuan awal Ramadhan biasanya dapat dilakukan melalui pemantauan hilal dan menggenapkan bulan Syaban.

Dikutip dari buku Catatan Faedah Fikih Puasa dan Zakat Kitab Safinatun Naja oleh Muhammad Abduh Tuasikal, Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Baca Juga

“Jika kalian melihat hilal, maka berpuasalah. Jika kalian melihatnya lagi, maka berhari rayalah. Jika hilal tertutup, maka genapkanlah (bulan Syaban menjadi 30 hari).” (Muttafaqun ‘alaih. HR. Bukhari, no. 1900 dan Muslim, no. 1080). 

Kemudian, cukup satu orang saksi untuk penentuan awal Ramadhan. Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

 

“Manusia sedang memperhatikan hilal. Lalu aku mengabarkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa aku telah melihat hilal. Kemudian beliau berpuasa dan memerintahkan kaum muslimin untuk berpuasa.” (HR. Abu Daud, no. 2342; Ibnu Hibban, 8:231; Al-Hakim, 1:423. Hadits ini dinilai sahih oleh Ibnu Hazm dalam Al-Muhalla, 6:236, Imam An-Nawawi dalam Al-Majmu’, 6:276; Syaikh Al-Albani dalam Irwa’ Al-Ghalil, 4:16. Lihat Minhah Al-‘Allam, 5:15).

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma bahwa seorang Arab Badui datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia pun berkata,

“Aku telah melihat hilal.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, “Apakah engkau bersaksi bahwa tiada sesembahan yang berhak disembah selain Allah?” Ia menjawab, “Iya.” “Apakah engkau bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah?“, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali bertanya. Ia pun menjawab, “Iya.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memerintah, “Suruhlah manusia wahai Bilal, agar mereka besok berpuasa.” (HR. Abu Daud dalam Bab “Persaksian Satu Orang untuk Rukyat Hilal Ramadhan”; Tirmidzi, no. 691; An-Nasai, 4:132; Ibnu Majah, no. 1452; Ibnu Khuzaimah, no. 1923; Ibnu Hibban, 8:229-230. Syaikh ‘Abdullah 

Al-Fauzan mengatakan bahwa hadits ini dikuatkan oleh hadits Ibnu ‘Umar sebelumnya yang sahih sehingga menjadi kuatlah hadits mursal ini).

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement