Rabu 01 Mar 2023 05:44 WIB

Perang Mahadahsyat akan Terjadi Jelang Turunnya Nabi Isa Pertanda Kiamat Besar?

Nabi Isa akan muncul dari wilayah Syam kini Damaskus Suriah

Rep: Andrian Saputra / Red: Nashih Nashrullah
Hari Kiamat (ilustrasi). Nabi Isa akan muncul dari wilayah Syam kini Damaskus Suriah
Foto: pulsk.com
Hari Kiamat (ilustrasi). Nabi Isa akan muncul dari wilayah Syam kini Damaskus Suriah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Sebelum terjadinya kiamat kubro akan ada sebuah perang mahadahsyat di antara umat Muslim dengan kaum kafir.

Perang mahadahsyat ini terjadi di sebuah wilayah bernama A'maq atau Daqib, atau di wilayah Damaskus. Di tempat ini, bangsa Romawi akan berhadapan dengan pasukan Muslim yang keluar dari Madinah. Inilah pasukan yang terbaik di bumi pada masa itu. 

Baca Juga

Dalam pertempuran maha dahsyat tersebut, sepertiga pasukan Muslim kalah melarikan diri hingga Allah SWT murka terhadap mereka dan tak mengampuni dosanya.

Sedang sepertiga pasukan Muslim lainnya meninggal sebagai syuhada. Dan sepertiga pasukan Muslim lainnya berhasil meraih kemenangan dalam pertempuran itu. Kemudian pasukan Muslim  menaklukan konstantinopel. 

 

Namun setelah kemenangan itu diperoleh, tersiar kabar bahwa Al Masih Ad Dajjal telah muncul. Mereka pun berhamburan hingga didapati bahwa kabar itu bohong belaka. Tetapi ketika pasukan itu telah sampai di Syam, Dajjal muncul.

Pasukan Muslim pun mempersiapkan diri membuat barisan untuk berperang. Hingga datang waktu sholat. Pada saat itulah, Nabi Isa alaihissalam turun ke bumi hingga membuat pasukan Dajjal kocar-kacir.

Nabi Isa pun membunuh Dajjal dan memperlihatkan pada pasukan Muslim ujung tombaknya yang bersimbah darah. Ini berdasarkan sebuah hadits Nabi Muhammad SAW.  

حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ حَدَّثَنَا مُعَلَّى بْنُ مَنْصُورٍ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ بِلَالٍ حَدَّثَنَا سُهَيْلٌ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَنْزِلَ الرُّومُ بِالْأَعْمَاقِ أَوْ بِدَابِقٍ فَيَخْرُجُ إِلَيْهِمْ جَيْشٌ مِنْ الْمَدِينَةِ مِنْ خِيَارِ أَهْلِ الْأَرْضِ يَوْمَئِذٍ فَإِذَا تَصَافُّوا قَالَتْ الرُّومُ خَلُّوا بَيْنَنَا وَبَيْنَ الَّذِينَ سَبَوْا مِنَّا نُقَاتِلْهُمْ فَيَقُولُ الْمُسْلِمُونَ لَا وَاللَّهِ لَا نُخَلِّي بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ إِخْوَانِنَا فَيُقَاتِلُونَهُمْ فَيَنْهَزِمُ ثُلُثٌ لَا يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ أَبَدًا وَيُقْتَلُ ثُلُثُهُمْ أَفْضَلُ الشُّهَدَاءِ عِنْدَ اللَّهِ وَيَفْتَتِحُ الثُّلُثُ لَا يُفْتَنُونَ أَبَدًا فَيَفْتَتِحُونَ قُسْطَنْطِينِيَّةَ فَبَيْنَمَا هُمْ يَقْتَسِمُونَ الْغَنَائِمَ قَدْ عَلَّقُوا سُيُوفَهُمْ بِالزَّيْتُونِ إِذْ صَاحَ فِيهِمْ الشَّيْطَانُ إِنَّ الْمَسِيحَ قَدْ خَلَفَكُمْ فِي أَهْلِيكُمْ فَيَخْرُجُونَ وَذَلِكَ بَاطِلٌ فَإِذَا جَاءُوا الشَّأْمَ خَرَجَ فَبَيْنَمَا هُمْ يُعِدُّونَ لِلْقِتَالِ يُسَوُّونَ الصُّفُوفَ إِذْ أُقِيمَتْ الصَّلَاةُ فَيَنْزِلُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَمَّهُمْ فَإِذَا رَآهُ عَدُوُّ اللَّهِ ذَابَ كَمَا يَذُوبُ الْمِلْحُ فِي الْمَاءِ فَلَوْ تَرَكَهُ لَانْذَابَ حَتَّى يَهْلِكَ وَلَكِنْ يَقْتُلُهُ اللَّهُ بِيَدِهِ فَيُرِيهِمْ دَمَهُ فِي حَرْبَتِهِ

Telah menceritakan kepadaku Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami Mu'alla bin Manhsur telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal telah menceritakan kepada kami Suhail dari ayahnya dari Abu Abu Hurairah Rasulullah ﷺ bersabda, "Tidak akan terjadi hari kiamat hingga bangsa Romawi turun ke medan perang di suatu tempat bernama A'maq atau Dabiq, sehingga ada sekelompok pasukan dari Madinah yang keluar menghadapi mereka. Mereka adalah sebaik-baik penduduk bumi ketika itu. Dan tatkala mereka berhadapan, pasukan Romawi berkata, 'Biarkanlah kami memerangi orang-orang yang menawan kami! '

Kaum Muslimin menjawab, 'Tidak, demi Allah, kami tidak akan membiarkan kalian memerangi saudara-saudara kami.' Maka terjadilah peperangan antara mereka. Lalu ada sepertiga yang kalah dimana Allah tidak akan mengampuni dosa mereka untuk selamanya, dan sepertiga lagi terbunuh sebagai sebaik-baik para syuhada di sisi Allah, dan sepertiga lagi Allah memberikan kemenangan kepada mereka.

Baca juga: Ketika Sayyidina Hasan Ditolak Dimakamkan Dekat Sang Kakek Muhammad SAW

Mereka tidak akan ditimpa sebuah fitnah untuk selamanya, lalu selanjutnya mereka menaklukkan kostantinopel. Dan ketika mereka sedang membagi-bagi harta rampasan perang dan tengah menggantungkan pedang-pedang mereka pada pohon zaitun, tiba-tiba setan meneriaki mereka 'Sesungguhnya Al Masih telah muncul di tengah-tengah keluarga kalian, ' merekapun berhamburan keluar, dan ternyata itu hanyalah kebohongan belaka. Ketika mereka mendatangi Syam, ia muncul.

Dan ketika mereka sedang mempersiapkan peperangan dan sedang merapikan barisan, tiba-tiba datanglah waktu shalat, dan turunlah Nabi Isa bin Maryam ﷺ, lalu ia mengimami mereka.

Dan apabila musuh Allah (Dajjal) melihatnya, niscaya ia akan meleleh sebagaimana garam yang mencair di dalam air, meskipun seandainya saja ia membiarkannya nantinya ia juga akan meleleh lalu binasa akan tetapi Allah menginginkan ia membunuhnya dengan tangannya lalu memperlihatkan kepada mereka darahnya yang berada di ujung tombaknya." 

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement