Selasa 28 Feb 2023 09:30 WIB

Tiga Kepribadian Nabi Muhammad yang dikenal Penyayang

Nabi Muhammad memiliki kepribadian yang mengaggumkan.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil
Tiga Kepribadian Nabi Muhammad yang dikenal Penyayang. Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)
Foto: Republika
Tiga Kepribadian Nabi Muhammad yang dikenal Penyayang. Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, MAKKAH -- Nabi Muhammad SAW memiliki kepribadian yang tidak hanya mengagumkan dalam dan dari diri mereka sendiri, tetapi juga patut dicontoh karena menonjolkan kerendahan hati dan mudah didekati sebagai pribadi, meskipun statusnya tinggi sebagai utusan terakhir Nabi Muhammad SAW.

Nabi Muhammad memiliki misi besar dalam hidup sejak ia menerima wahyu Ilahi pertama dari Jibril, yaitu menyampaikan pesan Tuhan kepada umat manusia.  Terlepas dari komitmen berdakwah, dia sebenarnya bukan pecandu kerja, hidupnya seimbang dengan menghabiskan banyak waktu bersama keluarganya.

Baca Juga

Dia pun dikenal dengan keramahannya berurusan dengan masyarakat dari semua lapisan masyarakat dengan cara yang tenang, dan masuk akal, setiap kali mereka mendekatiny. Dengan cara yang selalu membuat mereka puas, bahkan mereka yang datang untuk mengeluh kepadanya.

Dia dengan jelas membuktikan melalui interaksinya dengan semua orang betapa manusiawi dan membuminya dia, meskipun dipilih oleh Allah untuk menerima wahyu Ilahi sebagai utusan terakhir bagi umat manusia.

Berikut tiga pribadi Rasulullah yang dikenam penyayang:

Pertama, bapak rumah tangga yang ramah dan penyayang.

Dalam beberapa budaya di seluruh dunia, pekerja rumah tangga dianggap rendah meski bertujuan untuk membantu keluarganya dengan melakukan pekerjaan rumah tangga. Kebanyakan pria hampir tidak melakukan sendiri dan justru mengharapkan ibu, saudara perempuan, istri atau anak perempuan mereka untuk melakukan pekerjaan rumah tangga apalagi membantu para wanita ini dengan membuat tugas mereka lebih mudah.

Nabi Muhammad tidak seperti itu. Alih-alih duduk-duduk dilayani oleh wanita di hadapannya dan memanggil seperti raja di singgasana saat dia di rumah, dia akan membantu pekerjaan rumah tangga, dan dia biasa memperbaiki pakaian dan barang-barang pribadinya sendiri.

Diriwayatkan Al Aswad bin Yazid, “Aku bertanya kepada Aisyah: “Apa yang biasa dilakukan Nabi di rumah?” Dia berkata: Dia dulu bekerja untuk keluarganya, dan ketika dia mendengar Azan, dia akan keluar. (Al-Bukhari)

Nabi juga tidak segan-segan mengungkapkan rasa cintanya kepada istri dan putrinya. Dia akan bangun untuk menyambut putrinya Fatimah ketika dia datang mengunjunginya, dan akan minum dari bejana dengan meletakkan bibirnya di tepinya tepat di mana bibir istrinya Aisha menyentuhnya ketika dia meminumnya di hadapannya.

Kedua, Sosok yang Baik Hati dan Peduli

Saat ini adalah umum bagi seseorang yang menduduki posisi kepemimpinan bertindak arogan, dengan membiarkan otoritas mereka atas orang lain 'sampai ke kepala mereka', begitulah. Baik itu orang di kantor perusahaan, sopir, penjaga pintu, asisten pribadi, atau bawahan lainnya yang bekerja untuk kita dan membuat hidup kita lebih mudah, jika mereka tidak melakukan pekerjaan tepat waktu, dan persis seperti yang kita inginkan, bukan hal yang aneh bagi beberapa majikan yang cerewet untuk membalas secara tidak adil.

Mereka dapat memecat karyawan yang bersalah di tempat karena marah, atau mempermalukan mereka dengan meneriaki mereka dengan tidak hormat, dan bahkan menyebut mereka dengan nama yang merendahkan di depan orang lain. Hal ini sering meninggalkan luka permanen pada rasa harga diri dan harga diri bawahan, belum lagi menodai lingkungan kerja dan aura umum di sekitar hubungan majikan-bawahan.

Bayangkan memiliki seorang atasan yang tidak pernah melakukan hal-hal di atas, karena dia tahu bagaimana memotivasi karyawannya dengan cara yang lembut, dan dapat memperoleh kinerja terbaik dari mereka dengan menggunakan metode penguatan positif dan metodologi perilaku psikologis lainnya, yang membangun kemandirian  harga diri, dan dengan demikian secara otomatis memunculkan bakat bawaan dan hasil optimal mereka, tanpa perlu menggunakan otoritasnya atas mereka.

Persis seperti inilah cara Nabi Muhammad memperlakukan karyawannya, asisten pribadinya, dan orang lain yang lebih muda darinya, yang datang untuk melayaninya, belajar darinya, atau mendapat manfaat dari pelatihan dan bimbingannya, baik mereka Muslim atau non-Muslim.

Dikisahkan Anas: “Seorang pemuda Yahudi biasa melayani Nabi dan dia jatuh sakit. Maka Nabi pergi mengunjunginya. Dia duduk di dekat kepalanya dan memintanya untuk memeluk Islam. Anak laki-laki itu memandangi ayahnya, yang sedang duduk di sana; yang terakhir menyuruhnya untuk mematuhi Abu Qasim (yaitu Nabi Muhammad) dan anak laki-laki itu memeluk Islam. Nabi keluar sambil berkata: Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan anak laki-laki itu dari api neraka.” ( Al-Bukhari )

Ada beberapa poin penting untuk dicatat dalam narasi di atas. Pertama, usia muda anak laki-laki Yahudi dan fakta bahwa Nabi, bahkan ketika dia tidak lagi dilayani oleh anak laki-laki ini, pergi mengunjunginya ketika dia berada di ranjang kematiannya. Berapa banyak majikan di masa kini mengunjungi bawahannyabketika mereka jatuh sakit.

Bukan hanya itu, tetapi Nabi melakukan kebaikan yang sebesar-besarnya kepadanya pada saat yang genting ketika hidupnya dalam bahaya, menyampaikan ajakan kepadanya untuk menerima Islam. Terakhir, bahkan setelah anak laki-laki itu menerima Islam, Nabi tidak berpikir bahwa ini karena usahanya sendiri, tetapi menghubungkan hasil yang baik ini dengan Allah, dan seperti hamba Allah yang rendah hati, berterima kasih kepada-Nya karena telah menyelamatkan anak laki-laki itu dari Api Neraka.

Nabi benar-benar sosok otoritas superior yang paling baik dan peduli, tidak seperti “bos” mana pun yang akan Anda temukan di dunia modern. Dia bahkan tidak pernah menegur mereka yang bekerja untuk jasanya jika mereka lupa melakukan sesuatu, atau melakukan sesuatu yang tidak dia sukai, meskipun mereka masih di bawah umur anak-anak.

Dikisahkan Anas, “Ketika utusan Allah datang ke Madinah, dia tidak memiliki pembantu. Abu Thalhah (ayah tiri Anas) membawa saya ke utusan Allah dan berkata, “Wahai Rasulullah! Anas adalah anak yang bijaksana, jadi biarkan dia melayanimu.” Jadi, saya melayaninya di rumah dan di perjalanan. Jika saya melakukan sesuatu, dia tidak pernah bertanya mengapa saya melakukannya, dan jika saya menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu, dia tidak pernah bertanya mengapa saya menahan diri untuk melakukannya.” (Al-Bukhari dan Muslim)

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement