Jumat 24 Feb 2023 14:08 WIB

Mengapa Berdoa Jika Kepastian Itu Ada?

Doa adalah penyebab tertolaknya malapetaka dan mendatangkan rahmat.

Mengapa Berdoa Jika Kepastian itu Ada?. Foto: Berdoa (Ilustrasi)
Foto: Republika
Mengapa Berdoa Jika Kepastian itu Ada?. Foto: Berdoa (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Imam Al Ghazali mengatakan, "Jika ditanyakan apakah faedah berdoa, padahal qadha (Kepastian) itu tak dapat ditolak?"

Termasuk di antara pengertian qadha secara umum adalah menolak malapetaka dengan doa. Doa merupakan penyebab tertolaknya malapetaka dan mendatangkan rahmat.

Baca Juga

Ini sebagaimana tameng menjadi penyebab tertangkisnya senjata dan air menjadi penyebab bagi tumbuhnya tumbuh-tumbuhan. Sebagaimana tameng dapat menangkis senjata panah, hal ini berarti keduanya tolak menolak.

Demikian juga doa dan malapetaka. Dan, bukan termasuk syarat mengakui adanya qadha seseorang tidak membawa senjata (menyerah kepada takdir).

Allah berfirman dalam surat An Nisa ayata 102:

"Dan hendaklah mereka bersiap siaga dan menyandang senjata mereka."

Imam Nawawi mengatakan, dalam hal ini, Allah telah memastikan keputusan-Nya dan telah memastikan pula penyebabnya.

Sementara, Ibnu Qayyim Al Jauziyyah menyebutkan dalam kitabnya yang berjudul Terapi Penyakit Hati, doa merupakan obat yang paling banyak manfaatnya. Doa juga menangkal bala dan cobaan, mencegah dan menghilangkan musibah.

Doa juga dapat meringangkan musibah yang datang. Doa merupakan senjata orang mukmin. Hal ini sebagaimana diriwayatkan oleh Hakim dari Ali bin Abi Thalib RA, Rasulullah SAW bersabda:

"Sesungguhnya doa itu adalah senjata bagi orang yang beriman, tiang agama, dan sinar langit dan bumi."

Terdapat tiga kategori keterkaitan doa dengan musibah yang menimpa:

1. Apabila doa lebih kuat, musibah bisa ditolak

2. Apabila doa lebih lemah daripada musibah, seseorang akan terus dirundung musibah. Meskipun demikian, walaupun lemah, doa masih bisa sedikit meringankan.

3. Apabila sama-sama kuat, musibah dan doa akan saling menolak.

Dalam Kitab Al Hakim, diriwayatkan sebuah hadits dari Aisyah RA, Rasulullah bersabda:

"Kewaspadaanmu tidak ada gunanya dalam menghadapi takdir. Doalah yang berguna untuk mengantisipasi musibah yang turun maupun yang belum turun. Sesungguhnya musibah ketika turun dihadapi oleh doa dan keduanya bertarung hingga Hari Kiamat."

Dalam kitab yang sama, diriwayatkan pula hadits dari Ibnu Umar. Rasulullah bersabda:

"Doa itu bermanfaat bagi musibah yang telah turun dan yang belum turun. Karena itu, wahai hamba Allah, kalian harus berdoa."

Dalam kitab tersebut, juga diriwayatkan hadits dari Tsauban, di mana Rasulullah bersabda:

"Tidak ada yang menolak takdir kecuali doa. Dan tidak ada yang menambah amal pahalanya kecuali kebaikan. Sesungguhnya seseorang tidak memperoleh rezeki, mungkin saja karena dosa yang ia lakukan."

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement