Jumat 17 Feb 2023 04:57 WIB

Empat Hikmah Perjalanan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW

Nabi Muhammad adalah teladan bagi umatnya.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Isra Miraj Rasulullah SAW. Empat Hikmah Perjalanan Isra Miraj Nabi Muhammad SAW
Foto: republika
Isra Miraj Rasulullah SAW. Empat Hikmah Perjalanan Isra Miraj Nabi Muhammad SAW

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Bulan Rajab adalah waktu yang sangat istimewa dan diberkati. Pada bulan ini juga menempatkan spiritualitas kita dalam fokus, dan puncaknya pada bulan Ramadhan yang penuh berkah.

Rajab juga menjadi bulan di mana Nabi Muhammad untuk pertama kalinya menempuh perjalanan ke Yerusalem dan naik ke langit ke tujuh dan mendapatkan perintah sholat lima waktu. Dilansir dari About Islam, Kamis (16/2/2023), berikut ini empat hikmah yang bisa kita pelajari dari perjalanan malam Nabi Muhammad SAW.

Baca Juga

Pada saat Isra Mi'raj itulah Nabi Muhammad SAW bertemu dengan beberapa saudaranya di masa Kenabian. Dia memimpin mereka dalam doa di Yerusalem sebelum naik ke langit tujuh untuk berbicara kepada Allah. Di sana, Nabi mendapatkan perintah sholat lima waktu, namun perintah awal adalah 50 waktu.

Usai mendapatkan perintah, ketika turun di langit keenam, Nabi  SAW bertemu dengan Nabi Musa. Di sana, Nabi Musa menanyakan tentang jumlah sholat wajib yang diperintahkan oleh Allah. Nabi Muhammad menjawab 50 waktu.

Kemudian Nabi Musa mendorong Nabi Muhammad untuk kembali kepada Allah beberapa kali, untuk meminta-Nya mengurangi jumlah sholat harian hingga hanya tersisa lima. Nabi Musa kembali mendorong sekali lagi, namun Nabi Muhammad tidak melakukannya. Nabi SAW mengaku malu di hadapan Tuhannya untuk kembali lagi dan meminta jumlah shalat yang lebih sedikit.

Empat Hikmah Perjalanan Isra Mi'raj Nabi Muhammad SAW

Dengarkan dan Patuhi

Ketika Allah memberikan perintah sholat 50 waktu kepada Nabi Muhammad, dia tidak meminta kurang. Dia menerima perintah Allah. Dia mendengarkan dan dia menaati, sebagaimana firman Allah SWT dalam surat Al Baqarah ayat 285.

“Rasul telah beriman kepada Alquran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): "Kami tidak membeda-bedakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya", dan mereka mengatakan: "Kami dengar dan kami taat". (Mereka berdoa): "Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali".

Nabi Muhammad adalah teladan bagi umatnya. Sehingga apapun yang Allah perintahkan, melakukan atau tidak melakukan, kita harus mendengarkan dan mentaatinya.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement