Rabu 11 Jan 2023 04:00 WIB

Kisah para Wanita Bekerja di Zaman Nabi Muhammad dan Aturan Bagi Muslimah Bekerja

Umat Islam diajarkan untuk bekerja untuk mencapai ridha Allah.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Kisah para Wanita Bekerja di Zaman Nabi Muhammad dan Aturan Bagi Muslimah Bekerja
Foto:

Contoh lain adalah Asma binti Abi Bakr, istri Az-Zubayr ibn Al-Awwam, dulu bekerja keras di dalam dan di luar rumahnya. Dia biasa memberi makan unta dan kuda serta merawat suami dan anak-anaknya.

Asma juga biasa berjalan kaki untuk mengambil pakan ternak dari tanah suaminya yang berjarak tiga kilometer dari Madinah. Nabi SAW pernah melihatnya dalam perjalanan dan beliau tidak menunjukkan ketidaksetujuan.

Dengan kata lain, Syekh Idrees menyimpulkan, wanita pergi bekerja tidak dilarang dalam Islam, karena beberapa wanita pernah bekerja di masa hidup Nabi dan beliau tidak menentang mereka. Di antara para wanita itu adalah Ummu Attiyah, yang biasa melakukan khitan bagi wanita, memandikan dan mengkafani para wanita Madinah yang telah meninggal, dan merawat serta merawat para prajurit Muslim yang terluka di medan perang, selain menyiapkan makanan untuk para prajurit lainnya.

Contoh lain dari wanita yang bekerja seperti itu adalah Rufaydah Al-Aslamiyyah, dokter wanita pertama dalam Islam. Untuknya Nabi menetapkan sebuah tenda di masjidnya di Madinah untuk merawat dan merawat prajurit Muslim yang terluka dalam Pertempuran Khandaq.

Ar-Rabaiyyi' binti Mu'awwidh dan Ummu Sulaim biasa berangkat bersama Nabi dalam berbagai pertempurannya untuk menyediakan air bagi para pejuang Muslim, menyerahkan senjata kepada mereka, menyiapkan makanan untuk mereka, merawat yang terluka, dan membawa para syuhada ke tempat pemakaman.

Selain itu, Ash-Shifa bint Abdullah biasa keluar untuk mengajar para wanita Muslim membaca dan menulis dan mempraktikkan kedokteran selama masa Rasulullah. Ummu Mihjan juga biasa membersihkan Masjid Nabawi.

Lalu, ketika Nabi mengetahui ketidakhadirannya dan para sahabatnya mengatakan kepadanya bahwa dia telah meninggal dan telah dimakamkan (karena mereka tidak ingin mengganggu tidur Nabi ketika dia meninggal), Nabi pergi ke kuburannya dan medoakannya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement