Selasa 18 Oct 2022 18:39 WIB

Kecukupan Rezeki dan Keselamatan Adalah Kesempurnaan Nikmat-Nya

Allah memberikan rezeki yang cukup kepada hamba-Nya.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil
Rezeki/Ilustrasi
Foto: wordpress.com
Rezeki/Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Kecukupan rezeki dan keselamatan adalah bentuk kesempurnaan nikmat dari Allah SWT. Kebutuhan dasar seorang hamba terpenuhi bahkan diberi kelebihan, dan selalu selamat dari hal-hal yang bisa membinasakannya, inilah bentuk kesempurnaan nikmat dari-Nya. Hal ini dijelaskan Syekh Ibnu Athaillah as-Sakandari dalam kitab Al-Hikam.

"Di antara bentuk kesempurnaan nikmat Allah SWT yang diberikan kepada kamu adalah ketika Allah memberikan rezeki yang cukup kepada kamu, serta menghindarkan dari sesuatu yang akan membinasakan kamu." (Syekh Athaillah, Al-Hikam)

Baca Juga

Penyusun dan Penerjemah Al-Hikam, D A Pakih Sati Lc dalam buku Kitab Al-Hikam dan Penjelasannya yang diterbitkan penerbit Noktah tahun 2017 menjelaskan maksud Syekh Athaillah mengenai bentuk kesempurnaan nikmat Allah SWT yang diberikan kepada hamba-Nya.

Apakah kamu sudah mengetahui bentuk kesempurnaan nikmat Allah SWT yang diberikan kepada kamu? Jika belum, maka ketahuilah bahwa salah satu bentuk kesempurnaan nikmat-Nya yang dikaruniakan kepada kamu adalah ketika Dia memberikan rezeki yang cukup bagi kamu.

 

Apapun bentuk rezeki tersebut, baik makanan, minuman, pakaian, dan materi lainnya. Serta mencakup nikmat ruhiyah seperti qana'ah, zuhud, tidak tamak, dan lain sebagainya. Kemudian Allah SWT menghindarkan kamu dari segala sesuatu yang akan mencelakakan kamu.

Misalnya, men­jauhkan dari kesedihan, kegalauan, kefakiran yang membuat kamu kufur, dan lain sebagainya. Allah SWT tidak pernah menginginkan kamu berada di jurang kehancuran.

Oleh karena itu, berusahalah mendapatkan kesempurnaan nikmat ini dengan mengoptimalkan ibadah kepada-Nya. Jalankan semua perintah-Nya dan jauhi setiap larangan-Nya.

Jika kamu telah berhasil mewujudkan semua ini maka kamu akan hidup bahagia di dunia maupun akhirat. Orang lain akan memasuki surga dengan merangkak, maka kamu

akan memasukinya secepat kilat.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement