Selasa 11 Oct 2022 07:11 WIB

Pelajaran dari Rasulullah: Tidak Pernah Ingkari Janji

Setelah perjanjian Hudaibiyah, Nabi mampu membuka jalan menyebarkan Islam.

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah
Pelajaran dari Rasulullah: Tidak Pernah Ingkari Janji
Foto:

Pemenuhan di Tempat Lain

Hal lain yang sulit diterima oleh kaum Muslimin berdasarkan syarat-syarat perjanjian ini adalah yang menetapkan mereka harus mengembalikan siapa pun dari kaum Quraisy yang datang kepada mereka dengan menyatakan bahwa dia telah memeluk Islam. Sedangkan orang Quraisy diperbolehkan menerima siapa saja yang berpaling dari Islam dan bergabung dengan barisannya.

Mereka sangat membenci kondisi ini dan merasa itu memalukan. Namun, Nabi, bertindak atas petunjuk Tuhan dalam menyimpulkan perjanjian damai dengan percaya Allah akan menjaga pengikutnya. Mereka bertanya kepada Nabi bagaimana dia bisa menerima perlakuan yang tidak setara seperti itu.

Bagi Quraisy, kondisi itu dianggap sebagai penyelamat. Sayangnya, kondisi yang mereka lalui adalah yang paling banyak menimbulkan masalah. Seorang pria dari Thaqif bernama Utbah ibn Usayd, tetapi lebih dikenal dengan gelarnya Abu Busayr, datang ke Nabi dan menyatakan dia adalah seorang Muslim.

Tak lama setelah dia melarikan diri, dua orang dari sukunya sendiri, menulis kepada Nabi meminta agar dia menghormati janjinya dengan mengembalikannya. Mereka mengirim pesan dengan seorang pria dari suku Amir yang bepergian dengan seorang pelayannya.

Ketika mereka memberi Nabi surat yang ditujukan kepadanya, dia berbicara kepada Abu Busayr dan menjelaskan kaum Muslim tidak melanggar janji mereka atau mengingkari janji mereka. Oleh karena itu, dia tidak punya pilihan selain mengirimnya kembali dua orang itu. Dia juga mengatakan “Tuhan pasti akan ada untukmu dan orang-orang yang ditaklukkan sepertimu, jalan keluar dari masalahmu.”

Ketika Abu Busayr memprotes dia akan dikembalikan kepada orang-orang yang pasti akan mencoba untuk menjauhkannya dari imannya, Nabi tidak bisa melakukan apa-apa selain mengulangi kata-katanya. Karena ketaatan dan penghormatan terhadap perintah nabi, Abu Busayr pergi bersama kedua orang itu dalam perjalanan panjang dari Madinah ke Makkah yang jaraknya lebih dari 500 kilometer.

Abu Busayr mencoba mendapatkan kepercayaan dari para penculiknya saat mereka melakukan perjalanan yang memakan waktu beberapa hari. Ketika mereka duduk untuk beristirahat, pria dari suku Amir sedang bermain dengan pedangnya dan membual, “Saya akan bekerja keras dengan pedang saya ini di suku Muslim Aws dan Khazraj suatu hari nanti."

Abu Busayr menjawab “Pedangmu pasti sangat tajam, kalau begitu.” Pria itu berkata: “Ya, memang. Apakah Anda ingin melihatnya?” Abu Busayr menerima pedang darinya dengan syukur.

Tidak lama setelah dia mengambilnya di tangannya, dia mulai memukul orang itu dengan keras sampai dia membunuhnya. Ketika pelayan melihat ini, dia benar-benar ketakutan. Dia lari menuju Madinah dan terus berlari hingga sampai di kota.

Ketika Nabi melihatnya dari kejauhan datang dalam keadaan itu, dia berkata "Anak ini pasti melihat sesuatu yang mengerikan." Ketika pelayan itu menarik napas, dia memberi tahu mereka apa yang telah terjadi.

Tak lama kemudian, Abu Busayr tiba. Dia menyapa Nabi dan berkata “Kamu telah menghormati janjimu. Tuhan telah memenuhi janjimu. Anda telah menyerahkan saya kepada orang-orang itu, tetapi saya telah berhasil lolos dari penganiayaan.”

Nabi menyuruhnya pergi kemanapun dia mau. Dia kembali menjelaskan dia tidak bisa membiarkan dia tinggal di Madinah karena itu akan merupakan pelanggaran perjanjian damai. Ketika Abu Busayr pergi, Nabi mengatakan “Pria ini pasti akan menyebabkan perang jika dia memiliki beberapa orang untuk mendukungnya.”

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement