Selasa 27 Sep 2022 04:05 WIB

Nabi Muhammad SAW Sang Pembawa Perdamaian

Nabi Muhammad SAW dilahirkan dalam masyarakat yang memiliki banyak masalah.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Ani Nursalikah
Nabi Muhammad SAW Sang Pembawa Perdamaian
Foto:

Pencipta Perdamaian Antara Musuh

Nabi Muhammad SAW mengajarkan para pengikutnya untuk mengerahkan semua jalan menuju perdamaian sebelum berperang:

"Wahai manusia, janganlah kamu ingin bertemu musuh melainkan mintalah keselamatan kepada Allah. Jika kamu bertemu musuhmu dalam pertempuran, maka bersabarlah dan ketahuilah bahwa Surga berada di bawah naungan pedang.” (Sahih Bukhari).

Tetapi bahkan setelah meninggalkan Mekah, musuh-musuh Islam mengejar Nabi dan para pengikutnya. Musuh-musuh Islam tidak akan menerima perdamaian, dan tiba saatnya untuk membela diri sehingga pesan keadilan dan kesetaraan ini dapat disebarkan. Namun meski sampai pada titik pertumpahan darah, Nabi tetap menginginkan perdamaian.

Dalam perang Uhud, ketika musuh-musuhnya menyerang kaum Muslim, Nabi Muhammad mengalami luka di kepala. Ketika darah mulai merembes dari kepalanya, dia menyekanya sambil berkata:

Tetapi bahkan setelah meninggalkan Mekah, musuh-musuh Islam mengejar Nabi dan para pengikutnya. Musuh-musuh Islam tidak akan menerima perdamaian, dan tiba saatnya untuk membela diri sehingga pesan keadilan dan kesetaraan ini dapat disebarkan. Namun meski sampai pada titik pertumpahan darah, Nabi tetap menginginkan perdamaian.

Dalam perang Uhud, ketika musuh-musuhnya menyerang kaum Muslim, Nabi Muhammad mengalami luka di kepala. Ketika darah mulai merembes dari kepalanya, dia menyekanya sambil berkata:

"Jika setetes darahku jatuh ke bumi, orang-orang kafir itu akan dihancurkan oleh Allah.'

Umar mengatakan kepadanya, 'Ya Rasulullah, Kutuklah mereka!'

Nabi menjawab: “Aku tidak diutus (oleh Allah) untuk mengutuk. Saya dikirim sebagai belas kasihan.'

Lalu dia berkata: Ya Allah, Bimbinglah umatku!’ (Diriwayatkan oleh Al-Albani)

Nabi mengajarkan kita bahwa perdamaian harus dicari sampai mereka yang ingin memerangi Anda tidak memberi Anda pilihan lain selain membela diri dan hak Anda untuk menyembah Allah (SWT) saja.

Namun meski begitu, Nabi menunjukkan kepada kita bagaimana selalu membiarkan pintu perdamaian tetap terbuka. Ketika Nabi SAW kembali ke Makkah dengan kemenangan dan berada di atas angin, dia tidak kembali ke kota untuk membalas dendam.

Dia kembali sebagai pemenang dengan tawaran perdamaian. Dia tidak membalas dendam kepada orang-orang yang telah menyiksa, membunuh, dan membawa perang kepada umat Islam.

Pengampunan dan kedamaian ditawarkan dan doa nabi: 'Ya Allah, Bimbinglah umatku!'- jawabnya. Dan sampai hari ini, keturunan umatnya adalah Muslim yang mencintai dan menghormati Nabi atas kedamaian dan rahmat yang dibawanya kepada mereka.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement