Sabtu 06 Aug 2022 05:25 WIB

Menelusuri Warisan Ottoman di Bosnia-Herzegovina

Sebuah jembatan batu menjadi pengingat jejak Ottoman di Bosnia-Herzegovina.

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah
Jembatan batu yang dikenal sebagai Stara Cuprija atau Jembatan Batu Tua di Konjic, Bosnia-Herzegovina. Menelusuri Warisan Ottoman di Bosnia-Herzegovina
Foto: Daily Sabah/Ozge Sengelen
Jembatan batu yang dikenal sebagai Stara Cuprija atau Jembatan Batu Tua di Konjic, Bosnia-Herzegovina. Menelusuri Warisan Ottoman di Bosnia-Herzegovina

REPUBLIKA.CO.ID, KONJIC -- Konjic, sebuah desa kecil yang tidak berubah sejak periode Ottoman menyambut Anda dengan jembatan batu di atas Sungai Neretva. Dengan berjalan kaki, Anda dapat dengan cepat menjelajahi permukiman kecil ini, jembatan, dan sekitarnya.

Jembatan batu yang dikenal sebagai Stara Cuprija atau Jembatan Batu Tua, rusak selama Perang Dunia II. Belakangan, dengan pemugaran yang dilakukan sesuai dengan desain aslinya, jembatan itu terlihat seperti sekarang ini.

Baca Juga

Selain jembatan, Anda juga dapat pergi sedikit lebih jauh ke selatan untuk mengunjungi bunker nuklir Tito di mana Anda dapat menemukan ‘D-0 ARK Underground’, tempat seni kontemporer. Melanjutkan ke selatan, Anda dapat mengalihkan perjalanan untuk mengunjungi Blagay Lodge, yang juga merupakan situs warisan Ottoman.

Situs ini menawarkan semua kondisi bagi orang-orang untuk bertemu dengan diri mereka sendiri. Blagay Tekkesi, juga dikenal sebagai "Alperenler Tekkesi," terletak di kota Blagay di Bosnia-Herzegovina, 15 kilometer dari Mostar – tekke adalah istilah untuk biara para darwis Islam.

 

Blagay Tekkesi terletak di tempat kelahiran Sungai Buna, anak sungai Neretva, yang juga lewat di bawah Jembatan Mostar. Tekke, yang dibangun di sebelah gua tempat mata air Sungai Buna, pada abad ke-15, juga memainkan peran yang sangat penting dalam konversi orang Bosnia ke Islam.

Dikatakan bahwa Evliya elebi, seorang penjelajah Ottoman abad ke-17, juga mengunjungi tekke ketika orang-orang tinggal di dalamnya dan menambahkan kekuatan spiritual ke wilayah itu selama bertahun-tahun. Hari ini, di tekke, yang dikunjungi ratusan wisatawan setiap tahun, asyura dimasak dan dibagikan dalam kuali besar selama bulan Asyura, hari raya Islam dengan manisan dengan nama yang sama.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement