Senin 28 Mar 2022 15:36 WIB

Analisis: Hadits Lisan dan Tertulis dalam Islam Awal

Sejak awal, hadits telah dilestarikan dengan menghafal hadits.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil
 Analisis: Hadits Lisan dan Tertulis dalam Islam Awal. Foto:  Ulama hadits (ilustrasi)
Foto:

Kritik Motzki terhadap pemikiran Sezginian kurang lebih konsisten. Islam tidak perlu membawa otentisitas seperti itu ke dalam serangkaian hadits, dengan asumsi apa yang tertulis lebih shahih. Jack Derrida mengatakan, "tidak ada apa pun di luar teks". Interaksi sosial apa pun dapat dianggap teks, jadi teks hanyalah representasi.

Hadits pada masa-masa awal sebagian besar merupakan transmisi naratif. Pada saat yang sama, beberapa sahabat Nabi menyimpan hadits dalam bentuk tertulis dan tidak digunakan secara luas. Ada tiga alasan untuk masalah ini.

Pertama, dilarang mencatat hadits pada tingkat pertama sebagai tindakan pencegahan agar tidak mengganggu Alquran saat diturunkan. Kedua, menulis dan membaca tidak universal pada saat itu. Ketiga, mayoritas sahabat mampu membedakan kata-kata Nabi dan mengingatnya.

Namun, Nabi kemudian memberikan izin kepada beberapa sahabat untuk merekam hadits. Umar, Ali, Hasan, Jabir, Abdullah ibn Amr dan Sa'id ibn Jubair termasuk di antara mereka yang tertarik dan mendorong penulisan hadits. Kumpulan hadits yang ditulis oleh 'Abdullah ibn Amr setelah mendapat izin Rasulullah SAW dikenal sebagai Azwaheefat al-Shadiq.

Selama masa hidup Nabi, sebagian besar hadits dikodifikasi dalam bentuk tertulis adalah surat dan kontrak. Setelah Islam, jumlah surat dan perjanjian meningkat karena Islam memperoleh kekuatan lebih dari sebelumnya setelah Hijrah.

Saat ini, sekitar 400 dokumen tersedia, termasuk risalah dan surat yang ditulis oleh berbagai raja dan gubernur. Kemudian, setelah kematian para sahabat, para Tabi'i dan murid-murid mereka, seperti Zuhri, mengumpulkan teks-teks ini.

Dengan demikian, kodifikasi hadits dalam bentuk tulisan merupakan proses yang berkesinambungan yang dimulai pada masa Nabi dan selesai pada abad keenam Hijriah. Oleh karena itu, tidak semua hadis yang ada dalam Sihah (kompilasi kanonik) saat ini dapat dianggap sebagai sisa-sisa kodifikasi ini. Abu Hurairah meriwayatkan hadits paling banyak dan menyampaikannya kepada murid-muridnya secara lisan.

Bentuk lain dari kodifikasi hadits adalah jawaban tertulis yang diberikan oleh para sahabat atas pertanyaan yang diajukan oleh para murid secara tertulis. Aisha ra dan Mughiratubnu Shu'ba ra adalah para sahabat yang menulis hadits seperti itu.

Sangat disayangkan pada saat kodifikasi hadits selesai, jumlah Hafiz dan Hujjat telah menyusut. Jika pada awalnya hadits-hadits itu ditulis untuk membantu ingatan agar tidak dilupakan, maka hadits-hadits yang dihafal itu juga bisa digunakan kemudian untuk membantu mereka menuliskannya.

Secara khusus, orang-orang berbondong-bondong ke kota-kota ilmu seperti Basra, Kufah dan Madinah untuk mempelajari hadis. Di beberapa bagian Irak, masih ada tempat di mana hadits diriwayatkan berdasarkan narasi.

Orientalis berpendapat hadis telah lama ada di masyarakat sebagai narasi, dan ada potensi besar untuk penyelundupan ke dalamnya. Tak hanya itu, mereka menganggap hadis belum cukup dikritik oleh para sarjana Muslim klasik.

Sir Syed Ahmad Khan adalah salah satu dari mereka yang menyangkal keaslian hadits tersebut. Mereka mengatakan hadits adalah tradisi sinkronis atau rangkaian hadits hanyalah disiplin imajiner yang tidak valid secara historis. Argumen semacam itu muncul karena kematangan generalisasi parsial berdasarkan beberapa buku yang ditulis tentang ilmu hadis.

Tawbaqat Imam al-Dhahabi, pilihan dari 1134 hafs dari 40.000 ulama hadits terkemuka, diatur di lebih dari dua puluh tingkat yang berbeda. Dari sini, dapat dipahami kecermatan yang ditunjukkan oleh para ulama klasik Muslim dalam menafsirkan hadits. Perlu ditambahkan, bahkan posisi Hafiz, Hujjat dan Hakim, yang diberikan dalam dunia Hadis didasarkan pada ijma' (konsensus).

Berbeda dengan Kekristenan Barat, gaya yang berfokus pada otoritas Gereja tidak asing lagi bagi peradaban Islam. Sarjana hadits terkemuka Recep Senturk menemukan jawabannya dalam buku Richard Bulliot “Islam: A view from the edge” bagi mereka yang melihatnya sebagai kelemahan.

Dalam kata-katanya, struktur kekuasaan Islam yang ditulis dalam banyak sumber, termasuk ulama hukum, orang bijak dan muhaddithins, menggarisbawahi kekuatan tradisi Islam yang berkembang dan berkembang.

https://www.eurasiareview.com/27032022-oral-and-written-hadith-in-early-islam-analysis/

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement