Kamis 17 Feb 2022 19:04 WIB

4 Contoh Metode Pendidikan yang Diterapkan Rasulullah SAW

Rasulullah SAW adalah sosok pendidik teladan sepanjang masa

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi Rasulullah. Rasulullah SAW adalah sosok pendidik teladan sepanjang masa
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi Rasulullah. Rasulullah SAW adalah sosok pendidik teladan sepanjang masa

REPUBLIKA.CO.ID, Dalam mendidik kaum Muslimin, Rasulullah SAW menggunakan pelbagai metode yang efektif. Dengan begitu, para sahabat dapat memahami dan juga mengamalkan ilmu-ilmu agama yang disampaikan beliau secara baik. 

Di antara metode pendidikan ala Rasulullah SAW yang pertama, ialah bercerita atau memberikan gambaran ilustratif. Sebagai contoh, cerita Nabi SAW saat hendak mengajarkan tentang keutamaan taubat.

Baca Juga

Beliau mengilustrasikan seorang laki-laki yang kehilangan unta dan bekal di tengah gurun. Setelah sekian lama mencari-cari, pengembara itu menjadi putus asa. 

Pria itu lantas bersandar pada sebuah pohon. Dalam keadaan patah-arang, pengelana ini tiba-tiba mendapati unta yang tadi dicari-carinya itu sedang berjalan mendekatinya.

 

Karena hatinya begitu gembira, lisannya tak sengaja berucap, “Ya Allah, Engkau adalah hambaku dan aku adalah Rabb-Mu. Rasulullah SAW menjelaskan, ‘Allah sangat gembira dengan taubat hamba-Nya melebihi kegembiraan lelaki dalam kisah tersebut. 

Metode kedua, ialah menjawab pertanyaan yang diajukan para sahabat. Begitu pula sebaliknya. Nabi SAW kadang kala mengajukan pertanyaan secara retoris kepada umatnya. Dengan teknik itu, beliau menstimulus keingintahuan dan perhatian mereka. Cara tersebut pernah dialami Mu'adz bin Jabal. 

Saat sedang menempuh perjalanan, Rasulullah SAW bertanya kepadanya, “Maukah engkau aku beri tahukan tentang pokok, tiang, dan puncak amal?” Mu'adz pun mengiyakan. Lantas, beliau meneruskan penjelasannya, “Pokok amal adalah Islam. Tiang-tiangnya adalah shalat. Puncaknya adalah jihad di jalan Allah.” 

Tidak hanya sampai di situ. Rasulullah SAW kembali bertanya retoris, “Maukah engkau aku beri tahu tentang kunci perkara itu semua?” Mu'adz mengangguk. Maka, beliau menyentuh lidahnya dengan ujung jari, Jagalah ini (lisan). “Apakah setiap manusia akan dimintai pertanggung jawaban dari ucapan-ucapannya?” tanya sang sahabat. 

“Semoga engkau selamat. Tidaklah manusia dicampakkan ke dalam neraka dengan cara diseret pada wajahnya atau dahinya kecuali disebabkan oleh kata-kata yang diucapkan oleh mulut mereka,” sabda Rasul SAW. 

Di samping berkisah atau tanya-jawab, metode yang ketiga, beliau juga menggunakan pengajaran yang variatif. Metode tersebut dilakukan untuk menghindari rasa bosan yang mungkin saja muncul dari rutinitas. Selain itu, cara berselang-seling juga berfungsi membuat para pendengar lebih terkesan. 

Menurut kesaksian Abdullah bin Mas'ud, Rasulullah SAW memilih hari-hari tertentu untuk menyampaikan mauidzah kepada para sahabat. Sebab, beliau khawatir kami merasa bosan, kata Ibnu Mas'ud. Mau'idzah itu dapat diartikan sebagai ceramah atau nasihat yang berisi peringatan kepada umat. 

Keempat, Rasulullah SAW juga memberikan keteladanan tentang pendidikan yang berempati. Karena itu, pengajaran yang beliau berikan mudah dipahami oleh umatnya sekalipun mereka memiliki daya tangkap yang berbeda-beda. Misalnya, ketika beliau menghadapi seorang penggembala dari golongan Arab Badui yang mempertanyakan keadaan anaknya. 

Putra lelaki itu lahir dengan warna kulit gelap, sedangkan kulitnya sendiri lebih terang. Nabi SAW kemudian mengajukan contoh yang mudah dipahami lawan bicaranya, yakni unta. “Apakah engkau memiliki unta?” tanya beliau. 

“Ya,” jawab lelaki tersebut. “Apa saja warnanya?” “Merah,” jawabnya. 

“Apakah ada wana abu-abu pada kulit unta milikmu itu?” tanya beliau lagi. Ya. 

“Mengapa bisa begitu?” selidik Nabi SAW. Warna itu didapatkan dari ras lain, jawab si Arab Badui. “Sepertinya (hitamnya anakmu) itu adalah tanda lahir yang dibawa dari garis istrimu,” terang Rasul.   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement