Senin 25 Oct 2021 06:51 WIB

Apakah Boleh Memberi Hadiah kepada Non-Muslim?

Rasulullah pernah menerima hadiah dan membalas hadiah dari non-Muslim.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti / Red: Ani Nursalikah
Apakah Boleh Memberi Hadiah kepada Non-Muslim?
Foto: Adiwinata Solihin/ANTARA
Apakah Boleh Memberi Hadiah kepada Non-Muslim?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam buku Fikih Akhlak karya Syekh Mustafa Al Adhawy disebutkan bahwa Rasulullah pernah menerima hadiah dan membalas hadiah tersebut kepada non-Muslim.

Dalam riwayat Bukhari disebutkan, 

Baca Juga

حَدَّثَنَا سَهْلُ بْنُ بَكَّارٍ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى عَنْ عَبَّاسٍ السَّاعِدِيِّ عَنْ أَبِي حُمَيْدٍ السَّاعِدِيِّ قَالَ

غَزَوْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبُوكَ وَأَهْدَى مَلِكُ أَيْلَةَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَغْلَةً بَيْضَاءَ وَكَسَاهُ بُرْدًا وَكَتَبَ لَهُ بِبَحْرِهِمْ

 

Telah bercerita kepada kami Sahal bin Bakkar telah bercerita kepada kami Wuhaib dari 'Amru bin Yahya dari 'Abbas as-Sa'idiy dari Abu Humaid as-Sa'idiy berkata; "Kami ikut perang tabuk bersama Nabi shallallahu 'alaihi wasallam lalu raja Aylah memberi hadiah seekor baghal berwarna putih kepada Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan Beliau (membalas) dengan memakaikan burdah kepada raja itu dan menetapkan baginya untuk tetap berkuasa atas negerinya".

Demikian juga ketika Nabi mendapatkan hadiah budak dari Raja Muqawqis, Maria. Rasulullah pun menerimanya yang bahkan kemudian Rasulullah memperistrinya. 

Seorang Muslim juga diperbolehkan memberi hadiah kepada orang musyrik, sebagaimana dalam surat Al Mumtahanah ayat 8-9,

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ.

إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَىٰ إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ ۚ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halamanmu. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan mereka sebagai kawanmu orang-orang yang memerangi kamu dalam urusan agama dan mengusir kamu dari kampung halamanmu dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Barang siapa menjadikan mereka sebagai kawan, mereka itulah orang yang zalim.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement