Rabu 06 Oct 2021 05:30 WIB

Mengapa Muslim tidak Boleh Meratapi Orang Meninggal?

Meratapi orang yang meninggal adalah perilaku orang-orang jahiliyah.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah
Mengapa Muslim tidak Boleh Meratapi Orang Meninggal?
Foto: Foto : MgRol_94
Mengapa Muslim tidak Boleh Meratapi Orang Meninggal?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Islam melarang keras seorang Muslim meratapi orang yang meninggal. Sebab meratapi orang yang meninggal adalah perilaku orang-orang jahiliyah. 

Apalagi sampai bersumpah serapah bahkan sampai menghujat Allah karena orang terkasihnya meninggal. Itu pertanda orang tersebut tidak rela dengan ketetapan yang sudah digariskan Allah Subahanahu wa Ta'ala. 

Baca Juga

Berikut alasan mengapa tidak boleh meratapi orang yang meninggal sebagaimana dapat ditemukan pada kitab at Targib wat Tarhib.

1. Orang yang meratap bukan termasuk golongan umat Rasulullah

 

قَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  : لَيْسَ مِنَّامَنْ ضَرَبَ الْخُدُوْدَ وَشَقَّ الْجُيُوْبَ وَدَعَابِدَعْوَوى الْجَاهِلِيَّةِ.

Rasulullah ﷺ bersabda: bukan termasuk golonganku orang yang memukul-mukul pipinya dan merobek-robek kerah bajunya dan berteriak-teriak dengan teriakan orang jahiliyah (HR. Muslim).

2. Pakaian dari api neraka bagi orang yang meratap

قَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  اَلنِّيَاحَةُ مِنْ أَمْرِالْجَاهِلِيَّةِ وَاِنَّ النَّائِحَةَ اِذَامَاتَتْ وَلَمْ تَتُبْ فَطَعَ لَهَاثِيَابًا مِنْ قَطِرَانٍ وَدِرْعًا مِنْ لَهَبِ النَّارِ.

Meratap itu sebagian dari tradisinya orang jahiliyah. Dan perempuan yang meratap ketika dia mati dan belum bertobat maka Allah memotong untuknya kain dari bara neraka dan baju kurung dari nyalanya api neraka. (HR. Ibnu Majah).

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement