Rabu 05 May 2021 04:35 WIB

Sejarah Panjang Komunitas Muslim di Inggris

Komunitas Muslim bagian dari sejarah panjang Inggris.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
Orang-orang menghadiri Masjid London Timur & Pusat Muslim London di London timur, Inggris, untuk layanan Ramadhan, setelah bulan suci harus diamati selama pembatasan virus korona tahun lalu tanpa pertemuan doa komunitas biasa, Rabu, 14 April 2021.
Foto:

"Saya pikir kami melihat perluasan cerita yang diceritakan dan didengar. Sejarah Inggris adalah kisah tentang bagaimana kami, orang Inggris, menjadi kami. Itu hanya dapat sepenuhnya melakukan pekerjaan itu dengan menjadi lebih inklusif," katanya.

Dia menyebutkan pengakuan yang diberikan kepada 400.000 Muslim di tentara India yang berperang untuk Inggris dalam perang dunia pertama, lebih dari seabad yang lalu.

"Ini dulunya adalah kisah yang sebagian besar tidak diketahui dan tak terhitung. Tetapi kesadaran publik telah meningkat pesat tentang kontribusi orang kulit hitam dan Asia dalam perang dunia, yang memiliki profil yang jauh lebih tinggi selama seratus tahun Perang Dunia Pertama daripada sebelumnya. memiliki sebelumnya," kata dia.

Komunitas Muslim Inggris memiliki jumlah lebih dari 3,3 juta orang. Bagian terbesar dari kelompok agama berasal dari Asia Selatan, tetapi ada juga komunitas Arab dan Afrika, Muslim dari Asia Tenggara, Balkan dan Turki, serta mereka yang telah berpindah agama atau merupakan keturunan mualaf. Semua dengan sejarah yang menunggu untuk dikatakan. 

Seperti migrasi pasca-perang dunia kedua dari Hindia Barat ke Inggris, banyak orang Asia Selatan datang untuk menutupi kekurangan tenaga kerja Inggris, dengan para migran dari negara-negara Persemakmuran sering bekerja di transportasi atau pabrik.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement