Senin 15 Mar 2021 13:55 WIB

Cara Ulama Memanfaatkan Ramadhan

Ramadhan harus dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil
Cara Ulama Memanfaatkan Ramadhan. Foto: Ilustrasi Ramadhan
Foto: Reuters/Nikola Solic
Cara Ulama Memanfaatkan Ramadhan. Foto: Ilustrasi Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Orang yang iman dan ketakwaanya kuat akan mudah mengerjakan amalan wajib dan sunnah di bulan Ramadhan. Hal tersebut seperti dilakukan Syekh Mahmudul Hasan Rahmatullah alaih yang digelari Syekh negeri India.

Syekh Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi dalam kitabnya Fadhilah Amal mengisahkan, biasanya Syekh Mahmudul mengerjakan salat nafil setelah salat tarawih dan mendengarkan bacaan Alquran beberapa orang Hafiz secara bergantian hingga waktu Fajar.

Baca Juga

Syekh Abdurrahim Raipuri Rahmatullah alaih sibuk membaca Alquran siang dan malam selama bulan Ramadhan, sehingga ia tidak sempat melakukan surat-menyurat atau menerima tamu. Para hakim dekatnya saja yang diizinkan sebentar menemuinya setelah sholat tarawih ketika minum satu atau dua cangkir teh susu.

Syekh Maulana Muhammad Zakaria mengatakan maksudnya menceritakan amalan para masyaikh dalam menghabiskan bulan Ramadhan ini, bukan sekedar untuk bahan bacaan atau menyebarkan cerita-cerita menarik. Akan tetapi bertujuan untuk mendorong kita agar mengikuti mereka sesuai kemampuan kita.

 

"Orang yang tidak terpaksa dengan pekerjaan dunia di bulan Ramadhan alangkah baiknya jika ia berusaha untuk bersungguh-sungguh dalam sebulan ini, setelah ia menyia-nyiakan masa 11 bulan," katanya.

Katanya, bagi orang yang biasa bekerja di kantor, dari pukul 10.00 hingga pukul jam 16. 00 apa sulitnya jika pada bulan Ramadhan dari subuh sampai jam kerja, waktunya digunakan untuk membaca Alquran. Sebagaimana ketika ia sibuk dengan urusan kantor.

"Ternyata bisa juga  meluangkan waktu untuk urusan dunia lainnya," katanya.

Bagi yang sibuk di pertanian dan dia bukan seorang buruh, jelas tidak ada penghalang untuk membaca Alquran ketika bekerja di sawah. Ia bebas menggunakan waktu kerjanya. Sambil duduk-duduk ia dapat membaca Alquran. Demikian pula dengan pedagang pada bulan Ramadan setidaknya ia dapat mempersingkat jam kerjanya atau paling tidak menunggu dagangannya sambil membaca Alquran.

"Karena antara Ramadhan dan Alquran tidak bisa dipisahkan," katanya

Ali Yusuf

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement