Rabu 03 Jun 2020 22:56 WIB

Bashrah, Jejak Islam di Kota Kanal (2-Habis)

Pada abad ke-10 M, jumlah kanal di Kota Bashrah mencapai 100 ribu.

Rep: Heri Ruslan/ Red: Muhammad Hafil
Bashrah, Jejak Islam di Kota Kanal . Foto: Kota Bashrah
Foto: iraq-bussinesnews
Bashrah, Jejak Islam di Kota Kanal . Foto: Kota Bashrah

REPUBLIKA.CO.ID, BASHRAH -- Kota yang dikenal sebagai penghasil kurma berkualitas tinggi itu didirikan oleh umat Islam pada 636 M, era kepemimpinan Khalifah Umar bin Khattab. Pada tahun itu, pasukan tentara Islam yang mulai melakukan ekspansi di bawah komando Utba bin Ghazwan berhasil menaklukkan wilayah itu dari kekuasaan Kerajaan Sasanid. Di daerah yang awalnya bernama Vahestabad Ardasir itu, pasukan Islam berkemah.

Umat Islam lalu menjadikan daerah itu sebagai basis pertahanan saat melawan Imperium Sasanid. Sejak itu, wilayah itu pun diberi nama Bashrah (bahasa Arab) yang berarti 'mengawasi' atau 'memantau'. Dari wilayah itulah, pasukan tentara Islam memantau pergerakan militer Sasanid.  Versi lain menyebutkan, kata 'Bashrah' berasal dari bahasa Persia Bas-rah atau Bassorah. Kata al-Bashrah biasa pula berarti 'batu kerikil hitam'.

Baca Juga

Secara resmi pada 639 M, Khalifah Umar menjadikan Bashrah sebagai ibu kota provinsi dengan wilayah kekuasaan meliputi lima daerah. Abu-Musa al-Asha'ari ditunjuk sebagai gubernur pertama Bashrah. Setelah itu, dari masa ke masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin yang berpusat di Madinah mengangkat gubernur untuk Bashrah.

Dari tahun ke tahun, Bashrah tumbuh sebagai sebuah kota. Pada 771 M, Ziad bin Abi Sufyan mulai mengembangkan Bashrah menjadi kota yang besar. Kota itu pun dengan cepat berkembang menjadi sebuah metropolis dunia yang terkemuka pada abad ke-8 M. Pada abad itulah, Bashrah mencapai puncak kejayaannya. Jumlah penduduknya pun mencapai 200 ribu hingga 600 ribu jiwa.

 

Selain menjadi pusat perkembangan ilmu pengetahuan, Bashrah juga telah berkembang menjadi salah satu metropolis besar dan pusat perdagangan yang kesohor. Salah satu sumber mata pencaharian rakyat Bashrah adalah pertanian. Kota yang memiliki tujuh pelabuhan besar itu menjadi tempat persinggahan pada saudagar. Yang menarik bagi para saudagar dari berbagai belahan dunia, yakni Pelabuhan Bashrah bisa disinggahi kapal-kapal besar.

Pada saat itu pula, Bashrah menjadi kota industri yang sangat kuat. Sejak dahulu kala, kota tersebut sangat terkenal dengan saluran atau kanal airnya. Menurut Ibnu Hawqal, pada abad ke-10 M, jumlah kanal yang ada di kota itu mencapai 100 ribu. Sebanyak 20 ribu di antaranya bisa dilalui kapal. Nahr Ma'kil merupakan saluran utama yang menghubungkan Bashrah ke Baghdad.

Kanal utama itu dibangun pada era kepemimpinan Khalifah Umar bin Khattab. Adalah Ma'kil bin Yasar, seorang sahabat Rasulullah SAW yang memimpin pembangunan kanal itu. Selain itu, kanal utama lainnya di kota itu adalah Kanal Ubullah, yang menghubungkan Bashrah ke arah tenggara. Itulah mengapa Bashrah kerap dijuluki Venesia Timur Tengah. Venesia adalah salah satu provinsi di Italia yang memiliki ribuan kanal.

Sayangnya, era keemasan Bashrah sebagai kota intelektual dan perdagangan tak bertahan lama. Memasuki akhir abad ke-10 M, perlahan namun pasti kejayaan Bashrah yang sempat menjadi obor peradaban itu mulai padam. Ada beberapa faktor yang menyebabkan masa kejayaan Bashrah meredup. Pertama, Kota Bashrah yang tengah mengalami kemajuan yang pesat mulai rusak parah setelah pada 953 M diserang olah Karmathian-sebuah sekte-selama 17 hari.

Meski begitu, setelah serangan itu Bashrah bisa kembali pulih. Hal itu dibuktikan oleh kesaksian seorang penjelajah Muslim bernama Nasir Khursaw. Menurut Nasir pada 1052 M, Bashrah merupakan kota yang padat. Dia melihat dinding kota yang dihancurkan Karmathian sudah diperbaiki. Meski begitu, tak sepenuhnya kerusakan akibat serangan itu bisa diperbaiki.

Kedua, padamnya kejayaan Kota Bashrah juga terjadi akibat gempuran dan serangan membabi buta tentara Mongol. Pada gelombang penyerangan tentara Mongol yang pertama antara 1219 M hingga 1222 M, Bashrah masih bisa selamat. Namun, dalam serangan kedua, kota itu tak luput dari gempuran tentara Mongol. Bashrah pun dihancurkan oleh serangan gabungan yang dilakukan tentara Perang Salib dan Mongol.

Untuk menghancurkan metropolis intelektual dan perdagangan utama Islam para pemimpin Nasrani telah mengirimkan utusan khusus kepada Mongol. Mereka berkomplot untuk melakukan serangan gabungan terhadap kota-kota Islam. Bashrah pun luluh-lantak ketika Baghdad pada 1258 M dihancurkan pasukan Mongol di bawah komando Hulagu Khan. Penjelajah Muslim Ibnu Battuta, pada medio abad ke-14 masih menyaksikan puing-puing kehancuran Bashrah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement