Senin 27 Apr 2020 21:17 WIB

Imam Malik Berani Memerintah Sultan Harun al-Rasyid

Kisah Imam Malik berikut mengisyaratkan tingginya kedudukan ilmu

Ilustrasi ahli hadis Imam Malik
Foto: Mgrol120
Ilustrasi ahli hadis Imam Malik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kalangan santri mana yang tak kenal al-Muwatta, kitab kumpulan hadis dan fatwa yang tersohor itu? Karya monumental Malik bin Anas atau yang lebih dikenal dengan gelar Imam Malik ini begitu luar biasa. Bahkan, seorang khalifah saja rela duduk bersama di tengah-tengah rakyat jelata hanya demi mendengarkan pengajian kitab tersebut dari sang penulisnya langsung.

Khalifah yang dimaksud adalah Harun Al-Rasyid. Awalnya, ia  tak menyangka Imam Malik menolak undangannya untuk berceramah di Istana tentang al-Muwatta. Undangan kepada sang Imam memang tak ditolak. Akan tetapi, begitu sang imam hadir di halaman istana, ia menolak berceramah.

Baca Juga

Ini tentu saja mengherankan Khalifah Harun Al-Rasyid. Sebab, setiap kali mengundang ulama lain berceramah di istana, tak ada yang menolak.

Imam Malik pun berkata, "Wahai Rasyid, hadis adalah pelajaran yang sangat dihormati dan dijunjung tinggi leluhur Anda. Kalau Anda tidak menghormatinya, maka orang lain pun juga demikian. Manusialah yang mencari ilmu, bukan ilmu yang mencari manusia."

 

Perkataan ini begitu menyentak Sultan Harun al-Rasyid, apalagi dirinya adalah seorang pemimpin yang cinta akan ilmu pengetahuan.

Kata-kata sang Imam mengingatkan arti ketinggian ilmu, sehingga ia pun bersedia mendatangi majelis sang Imam bersama-sama kedua putranya. Kendati demikian, tabiat penguasanya tetap menghendaki dirinya belajar tanpa harus berdampingan dengan rakyat jelata.

Imam Malik jelas menolaknya, "Saya tak dapat mengorbankan kepentingan umum hanya untuk kepentingan seorang pribadi saja."

Sultan Harun pun mengalah dan akhirnya sejarah mencatat seorang penguasa negeri harus tunduk patuh pada seorang ulama karena ia membutuhkan ilmu yang dimiliki sang ulama.

sumber : Pusat Data Republika
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement